Feeds:
Posts
Comments

Archive for December, 2008

Long weekend pas natalan kemaren,ย aku dan si Pacar tersayang pergi berlibur ke Pangandaran! ๐Ÿ™‚ yippiiieeee.. Seneng banget ih, secara kita berdua emang udah lamaaa banget pengen main ke pantai. Pas ada momen nya, langsung deh pergiii. Hehehe.

Sebelum pergi ke sana, kita googling duluu. Tempat-tempat wisata yang must visit di sekitar Pangandaran. Googling juga buat penginapan, transportasi, dan lain sebagainya. Supaya ntar kalo pas di sana udah prepare semuanya. Jadi no problem lagi dehh. ๐Ÿ˜€

Udah googling sana sini. Dapet info tempat-tempat wisata yang must visit itu adalah Pantai Pangandaran, Green Canyon (ini very must banget!!), Batu Hiu, dan Batu Karas. Ada juga sih Cagar Alam dan Karang Nini, tapi rada jauh dari kawasan penginapannya, jadi kita putusin ga usah ke sana.

Untuk penginapan juga kita dapetin dari hasil googling, MINI TIGA HOMESTAY yang direkomendasiin di salah satu blog hasil googling kita. Di sana dicantumkan harga per kamarnya Rp 45.000/malam/orang, berhubung lagi peak season, harganya naik 50%-200%.. Jadinya kita dapet harga 100.000/malam/kamar. Ambil 2 kamar, jadinya total untuk akomodasi selama 3 hari 2 malam sebesar Rp 400.000.

MINITIGA HOMESTAY

MINI TIGA HOMESTAY & motor jupiter mx yg membawa kita dr Bdg-Pangandaran..

Oke dah, berikut adalah review perjalanan kita dari Bandung menuju Pangandaran. Pangandaran, here we goes..!!

Day 1 (26 Desember 2008), Bandung – Pangandaran

Perjalanan dimulai jam 9 pagi. And, lo tau ga seehh? Kita berdua tuh pergi ke Pangandaran dari Bandungnya naik MOTOR! Yap, M-O-T-O-R..!! Haha. Kebayang ga sehh duduk di atas motor selama lebih kurang 7 jam?? Edan gila ga tuh. Pantat tepos abissss. Yang kasian ya si pacarku, secara dia gitu yang ngendarain motornya selama 7 jam itu. Tanpa gantian! Ya iyalah, mo gantian sama siapa? Lah aku, bawa motor aja kagak bisa. Hehe. Tapi yaa itu, berhubung niatnya emang pengen jalan-jalan refreshing gitu, kebawanya nyantai aja. Malah ngerasa seru banget! Serasa touring gitu deh. Dan pastinya lebih berasa romantisnya ๐Ÿ˜‰ Hehehe.

Tadinya kita berdua berencana mau naik bus aja, tapi setelah dapat info sana sini, ternyata ntar di Pangandaran nya susah kalo ga ada kendaraan. Secara, tempat wisata nya itu rada jauh gitu dari satu ke yang lainnya. Banyakan wisatawan yang ke sana kalo ga bawa kendaraan sendiri yaa carter di sana.. Males banget kan? Nambah-nambahin biaya aja. Mending juga buat dibeliin souvenir-souvenir lucuuu. Hehehe ๐Ÿ˜‰ Jadilah kita mutusin buat bawa motor sendiri dari Bandungnya. Hemat ongkos pula, cuma bermodalkan isi bensin 50rb aja untuk Bandung-Pangandaran-Bandung hehehe..

Okay, kembali ke permasalahan semula. Rute yang kita tempuh menuju Pangandaran adalah Bandung-Garut-Tasikmalaya-Ciamis-Banjar-Pangandaran.. Hmm, lumayan jauh juga bukan? Kita pergi jam 9 pagi dan sampe di Pangandaran nya jam 4 sore. Dalam jarak tempuh kurang lebih 220 km, selama 7 jam, sempet berhenti 3x (isi bensin di SPBU Jatinangor, solat jum’at di Tasikmalaya, dan berhenti karna hujan deras di Banjar).

Sesampainya di Pangandaran, kita langsung nyari ATM BNI (dari info yang didapat, ATM yang ada di Pangandaran, cuma ada ATM BNI sm BRI doang. jadi, siap siaga yaaa ;)) Pas nyampe di ATM BNI pertama, taunya rusak dong ga bisa dipake. Duh, sumpah itu langsung cemas. Gila aja kalo ga ada ATM BNI lain, mo bayar penginapan pake apa? Bodohnya kita ga ngambil duit di kota-kota besar yang kita lewatin tadi. Mau balik lagi ke Banjar? Jauh gan.. Trus jadinya kita coba tanya ke penduduk sekitar. Ternyata ada satu ATM BNI lagi di dalam kawasan pantainya. Fiuhh, syukurlahh.. ๐Ÿ™‚

Segera kita menuju ke TKP. Masuk ke gerbang pantai, bayar tiket masuk Rp 4.900 (2 orang + motor). Nah pas kita baru masuk gerbang pantai nya itu, ada bapak-bapak yang ngedatengin kita nawarin penginapan gitu. Hati-hati cuy, soalnya bapak-bapak itu calo gitu deh, bisa-bisa harga sewa kamarnya dinaikin nya sampe 2x lipat gitu! Untungnya kita udah sempet googling duluan kan sebelum pergi, jadi pas didatengin si bapak nya, kita ga terpengaruh lagi tuh hehehe.

Setelah sempat muter-muter, akhirnya dipertemukanlah juga kita dengan si ATM BNI. Wah, lega banget, berasa hidup kembali (haha lebay!) Abis itu, langsung muter-muter lagi nyari penginapan MINI TIGA HOMESTAY yang dimaksud. Nyampe di penginapan (eh si empunya homestay nya bule cuy, cantik lagi, katanya sih from France gtu deh.. hihii), kita langsung check ini dan ga lupa juga solat ashar trus langsung beberes diri buat main di Pantai! Oh gosh, udah lama banget ga main ke pantai. Langsung jadi orang norak seketika nih. Hahaha. (Eh tapi, setelah diliat-liat, pantai di Pangandaran pasirnya kotor banget ya.. Item gitu pasirnya..)

Main-main, foto-foto, liat sunset.. owww, it’s so beautiful.. ๐Ÿ™‚ Berikut foto-fotonya..

@ pantai barat pangandaran..

@ pantai barat pangandaran..

)

sunset ๐Ÿ™‚

Malemnya, kita keluar jalan-jalan nyusurin pangandaran naik motor (so sweet kan? hahaha) sambil cari makan.. Ga lain ga bukan yang kita cari seafood dong. Hehe. Sempat tanya-tanya juga sama pemilik homestay tempat kita nginep, dan dia ngasi tau kalo tempat makan seafood segar yang rame itu di kawasan pasar ikan gitu di pantai timur pangandaran, langsung deh kita menuju ke TKP.. Kembali norak lagi nih ceritanya, mupeng liat ikan, cumi, udang, dan kawan-kawannya yang masih fresh-fresh banget.. Menggiurkan banget bukan?? Hahaha.. Akhirnya kita mutusin malam itu makan cumi goreng tepung, ikan bakar, dan cah kangkung.. Hmm, yummy.. ๐Ÿ™‚

dipilih gaan.... hehehe

silakan dipilih gaan…. hehehe

Day 2 (27 Desember 2008), Batu Hiu – Green Canyon – Batu Karas

Hari kedua tadinya berniat mau ngeliat sunrise. Tapii berhubung kita kesiangan, ga jadi deh. Jadinya siap-siap buat ke tempat-tempat wisata lainnya. Jam 7 pagi kita udah ready to go, ga pake sarapan soalnya perut masih kekenyangan banget abis makan seafood tadi malem. Hehe. Dan ternyata homestay tempat kita nginep itu ga including breakfast gituuu. Kalo mau mesen bisa sih, tapi bayar 15ribu gitu satu orang, duh mahal banget.. duitnya pas-pasan niiii.. Hahaha ๐Ÿ˜€ Jadinya tar kalo laper beli makan di luar aja deh hehe..

Tempat pertama yang kita kunjungin adalah Batu Hiu. Tempatnya lumayan jauh dari pantai pangandaran. Sekitar 30an km gitu kalo ga salah. Fyi, di Batu Hiu ini kita ga bisa berenang. Soalnya ombaknya gede banget. Dinamakan batu hiu karena menurut penduduk sekitar agak ke tengah pantai ada sebuah batu karang yang lumayan gede, dan bentuknya mirip ikan hiu gituu, tapi smakin lama bentuknya makin ga jelass karna terkikis air ombak kali yaaaa… Hehe. Di Batu Hiu juga kita bisa naik ke atas tebing gituu. Kalo di liat-liat sih, rada mirip tanah lot yang di Bali.. Hohoho.. Dari atas tebing kita bisa ngeliat panorama laut pangandaran yang sooooo beautiful dengan ombak yang bergulung-gulung, begitu indahnya… ๐Ÿ™‚

@ batu hiu

@ batu hiu

nah, batu yang di tengah itu yg konon katanya menyerupai bentuk ikan hiu..

nah, batu yang di tengah itu yg konon katanya menyerupai bentuk ikan hiu..

Selanjutnya, kita berdua pergi ke Green Canyon. Cukup jauh juga perjalanan dari Batu Hiu ke Green Canyon.. Tapiii, di tengah perjalanan kita mikir, kayanya kok kecepetan banget gitu pergi ke sana sekarang, secara masih jam 8 pagi gitu.. Haha, niat banget ga sih tuh? Hahaha. Jadi aja kita berdua mutusin untuk pulang dulu ke homestay, istirahat sejenak, dan cari makan! Lumayan laper juga nih abis perjalanan jauh tadi hehe.

Sekitar jam 10an kita mulai jalan lagi ke Green Canyon. Dibandingkan Batu Hiu, Green Canyon ini lebih jauh lagi gaan.. Tapi katanya sih kalo ke pangandaran ga mampir ke Green Canyon, dipastikan rugi berat. Hmm, jadi penasaran dong? Makanya kita tetep niatin ke sana walaupun jauh. Hehehe. Udah cukup istirahatnya bentar tadi, makan juga udah ngerasa cukup kita pun mulai go ke Green Canyon..

Nyampe di Green Canyon udah jam 11an.. Dan tau ga sihh, secara lagi long weekend gitu yaa, antrian di loket tiketnya doongg, rame abissss.. Dan waktu itu karna udah keramean yang beli tiket, jadinya loket ditutup, katanya sih sampe jam 12 gitu, taunya baru dibuka lagi jam setengah 1.. Buset bener dah.. Coba tanya sana-sini, katanya loket itu ditutup karna emang lagi rame abisss. Trus ada juga beberapa pengunjung yg kmaren dateng dan dapet antrian di akhir-akhir jam ga keburu karna Green Canyon nya udah keburu ditutup, jadinya dialihin ke hari ini, ada juga beberapa perahu yg ga jalan ntah knapa..

Yap, kita ntar bakal naik perahu.. Harga tiketnya di hitung per perahu. Satu perahu maksimal 5-6 orang, sekali naik 75ribu rupiah.. Nah, aku sama si pacar kan cuma berdua nih.. Rugi dong kalo naik perahu nya cuma berdua doang, jadilah kita nyari-nyari orang yang bisa diajakin satu perahu bareng. Beberapa yang kita tanyain ternyata udah ada rombongan ato sepaketan sama keluarganya gitu, sampai akhirnya dipertemukanlah kita berdua dengan jengjengjeng…. tiga cowo asal bekasi ๐Ÿ˜€ Rivan, Indra, dan Daniel.. Berhubung mereka juga kekurangan orang untuk dijadiin satu perahu, jadinya klop deh sama kita berdua. Lumayan kan 75ribu dibagi 5.. Hehehe ๐Ÿ˜‰

Setelah menghabiskan waktu sekitar 3 jam buat nongkrong-nongkrong ga jelas nungguin antrian, (bahkan Rivan dkk juga sempet makan siang dulu) akhirnyaaaaa nomor antrian kita dipanggil jugaa. Fiuhh.. Lega euyyyy ๐Ÿ˜€ Udah hampir WO juga tadinya, kecapean nunggu soalnya hehehe. Langsung deh semangat lagi naik ke perahu and go to Green Canyon yang katanya “kolam renang alami” ๐Ÿ™‚

Eh eh tau video clip nya Ello yang Masih Ada ga? Nah tu si Ello kan syutingnya di pangandaran, ada scene dia lagi naik perahu gitu kan? Nah itu perahunya yang buat ke Green Canyon.. Udah kebayang kan? Hehe. Si perahu ini jalan menyusuri sungai yang airnya hijau bening gitu. Keren deh pokoknya..

Ada kali setengah jam gitu kita di atas perahu itu, nah pas udah semakin deket sm tujuan, view nya makin keren gaan.. Beneran deh, ga boong.. Liat aja sendiri kalo ga percaya ๐Ÿ˜‰ Ada stalagtit-stalagtit yang alamiii banget.. Pokoknya mantap deh! Susah untuk diungkapkan dengan kata-kata hehe. Nah di sana kita dikasi waktu 15menit untuk turun ke batu nya gitu, untuk main-main air dikit, foto-foto and… bisa juga kalo mau berenang! ๐Ÿ™‚ tapiii nambah bayar lagi ke guide + supir perahunya.. Hmm, dia sih mintanya 75ribu (tarif normal satu perahu), tapi setelah di nego akhirnya bisa dapet dengan harga 50ribu. Yang berenang tuh aku, olan (pacarku), rivan, dan indra. Si daniel ogah dia, katanya ga bawa baju ganti, jadi aja dia yang ngejagain barang-barangnya kita hehe. Sebelum berenang kita dikasi pelampung gitu, soalnya arusnya derass banget, bahaya kalo ga pake pelampung..

lia, olan, rivan, indra, daniel)

sebelum berenang.. (ki-ka : lia, olan, rivan, indra, daniel)

@ green canyon, keren bgt gaaan..

@ green canyon, keren bgt gaaan..

Nah berenangnya tuh bukan berenang biasa kayak di kolam renang gitu. Pertama-tama, kita disuruh berenang sambil megang tali yang udah disiapin sebelumnya (guide nya juga ikutan renang kok, jd tenang aja hehe), nah tali itu berfungsi untuk ngejaga kita supaya ga kebawa arus. Soalnya arusnya deras gilaa. Udah rada jauh dari pusaran arus itu, kita berenangnya ga sambil megang tali lagi, berenang sendiri tapi mesti ekstra hati-hati, soalnya melawan arus gitu. Sampai ntar adaย karang gede gitu kan, kita semua istirahat bentar di situ. Kata si mas-mas guide nya kalo masih sanggup bisa terus lagi, ada air terjun nya gitu di paling ujung, tapi rada beresiko kalo mau ke sana, soalnya pas aku ke sana kan lagi musim ujan tuh, nah airnya lagi naik.. Time yang bagus kalo mau ke sana tuh pas pertengahan taun gitu (sekitar bulan april-juni), airnya rada dangkal bahkan katanyaย bisa jalan aja saking dangkalnya.ย Asik banget ya? Hehe. Di situ juga ada tebing yang lumayan tinggi, kalo ada yang berani bisa terjun bebas dari situ, tapi berhubung kita semua lupa bawa kamera waterproof, jadi aja pada ga ada yang berminat, yaa secara udah cape-cape loncat tapi ga diabadikan, kan sayang juga hehe.

Setelah ngerasa cukup, kita semua langsung mutusin untuk balik lagi ke perahu. Dan untuk balik ke tempat awal, kita ga perlu berenang susah payah lagi, tinggal ngikutin arus aja. Satu-satu mulai ambil posisi untuk meluncur dari pusaran arus, dan syuuuurrr… kita pun meluncur mengikuti arus sungai yang derasssss banget.. tapi tetep harus extra hati-hati, soalnya di sisi kiri dan kanan itu ada karang-karang yang tajam gtu, bahaya banget kalo sampe kebentur..

Wah, beneran deh unforgettable banget momen ini. Jarang-jarang kan bisa nyobain berenang di “kolam renang alami” gtu. Sayangnya kita ga bisa ngabadiin momen pas lagi berenangnya. Tapi paling ga, sempet juga foto-foto pas masih basah kuyup hehehe ๐Ÿ˜€

pake pelampung biar aman..

pake pelampung biar aman..

)

abis berenang.. segeeer, airnya dingin.. ๐Ÿ™‚

Beres dari Green Canyon, aku dan pacarku melanjutkan perjalanan ke Batu Karas. Kita pun berpisah dari Rivan, dkk.. Perjalanan dari Green Canyon ke Batu Karas bisa ditempuh sekitar 15menitan lah, dengan baju yang basah kuyup kita naik motor ke sana. Sampai di sana, foto-foto bentar trus langsung berenang deh! ๐Ÿ™‚ Di Batu Karas, ombaknya gede banget, tapi keren! Hehe. Seru deh. Kita main-main air melawan ombak sekitar sejaman gitu, jam 5an, kita balik lagi ke Pantai Pangandaran. Aku bilang ke si pacar aku pengen berburu sunset lagi di sana, jadi aja kita ngebut, dan nyampe di Pangandaran nya jam 6 kurang (ngebut banget emang si pacar bawa motornya hehe).. foto-foto lagi, trus pulang deh ke homestay, mandi, dan pergi makan seafood lagiiii…!! Hahaha, kembung dah tuh perut :p

)

melawan ombak di batu karas ๐Ÿ™‚

D

sunset’s dancer, hehe ๐Ÿ˜€

)

he’s my beloved ๐Ÿ™‚

Day 3 (28 Desember 2008), Pangandaran – Bandung

Yap, ini hari terakhir kita berdua di Pangandaran. Udah puas main-main di pantai, seru-seruan di Green Canyon, foto-foto, and it’s time to go back to Bandung.. ๐Ÿ™‚

Jam 9 kita udah check out dari MINI TIGA HOMESTAY. Tadinya pengen foto-foto dulu sm si empunya yg bule Prancis ntu, tapi berhubung dia nya blom dateng jadi ga bisa foto-foto deh.. Hmm, gapapa dah lain kali aja ya, mademoiselle ๐Ÿ˜€

Sebelum pulang, sempetin muterin Pangandaran sekali lagi, beli-beli oleh-oleh. Banyak deh sovenir kerang lucu dan murah. Aku beli gelang-gelang kerang gitu deh, beli kain pantai juga, si pacarku beli gantungan kunci, beli baju juga, trus ada beliย gelang juga ๐Ÿ™‚ Daaann.. karna dari kemarin aku tergiur pengen bangeeeetttt di tatoo, jadilah hari ini aku di tatoo di kaki kiri ku ๐Ÿ™‚ (tadinya pengen di leherย  gtu, tapi ga dibolehin sm si ayank, haha..) tatoo nya gambar kupu-kupu, lucu deh.. hehehe..

D

Lia lagi di tatoo, hehehe ๐Ÿ˜€

Jam 11an kita mulai jalan balik lagi ke Bandung.. nyampe di Bandung jam setengah 6 sore.. Perjalanan yang cukup melelahkan tapi sangat menyenangkan… Thanks hun.. ๐Ÿ™‚

***

Oia, ini review pengeluaran kita selama berlibur di Pangandaran..
– Isi bensin motor Rp 50.000 (3x ngisi full : sebelum pergi di SPBU Jatinangor, di Pangandaran, dan sebelum pulang ke Bandung), motor yang kita pake motor Jupiter MX gtu..
– Penginapan di MINI TIGA HOMESTAY, karna lagi peak season harganya naik drastissss. menurut hasil googling kalo hari biasa harganya cuma Rp 45.000/kamar.. kita berdua ambil dua kamar, Rp 100.000/kamar/malam.. jadi total untuk penginapan Rp 400.000 utk dua kamar selama 3 hari 2 malam.
– Masuk pantai pangandaran bayar Rp 4.900 (satu motor, dua orang), bayarnya sekali aja pas masuk, kalo ada ntar keluar-keluar gerbang pas mau masuk lagi jangan bayar lagi, langsung aja ngacir, paling juga ntar dikira penduduk sekitar ๐Ÿ˜€
– Masuk batu hiu bayar Rp 5.900, masuk batu karas Rp 4.000 (kalo ga salah ya, lupa-lupa inget soalnya :D)
– Green Canyon, 1 perahu (maksimal 5-6 orang) Rp 75.000, karna waktu itu kita berlima, jadi cuma kena Rp 15.000/org.. trus nambah berenang lagi kan di sana, di tawar jadi Rp 50.000, yg renang cm berempat, jdnya Rp 12.500/org.. (berdua totalnya Rp 55.000)
– di Batu Karas sempet nyewa pelampung gede, Rp 10.000
– makan seafood dua malam sekitar Rp 150.000
– shopping + tatoo lia Rp 165.000
– keperluan tak terduga Rp 55.000

jadi totalnya bedua kita habis sekitar Rp 900.000, lumayan murah untuk liburan yang ga terlupakan iniii.. hehehe..

Read Full Post »

Salsabila Ayu Prast
Salsabila Ayu Prast

ย Happy Birthday Salsabilaaaaaa! ๐Ÿ™‚

Hari ini, 15 Desember 2008, adalah hari ulang tahun adik kecil ku yang sangat lucuuu dan cantiikk. Salsabila Ayu Prast, atau yang biasa dipanggil dengan panggilan Salsa, bertambah setahun umur nya di hari ini. Si kecil yang lucu ini sekarang udah berumur 4 tahun. Udah makin gede, tentunya makin pinter dan makin lucu jugaa ๐Ÿ™‚

Duh, kangen banget euy sama Salsa. Terakhir ketemu pas lebaran kmaren. Kebetulan karna aku sekeluarga ga balik ke Batam pas lebaran, jadinya Salsa dan mama nya yang main ke Pekanbaru. Udah lama ga ketemu, ternyata Salsa udah nambah gede. Dia juga smakin bijak bicaranya. Cerewet! Haha. Ini ditanya, itu ditanya. Misalnya waktu Salsa mau bikin susu sendiri, trus dia kepencet yang dispenser air panas, kaget lah dia kan. Nangis. Trus aku kasih tau, kalo mau bikin susu pake yang warna biru (dispenser air dingin), dia ngejawab nya gini..

Lia : Salsa, kalo mau minum susu pake yang sebelah ini ya (sambil nunjuk ke yang warna biru)

Salsa : Kalo yang ini kenapa kak? (nunjuk ke yang warna merah)

Lia : Ga boleh, yang itu air panas.. Ntar kalo kena tangan Salsa bisa sakit..

Salsa : Kalo yang ini? (nunjuk ke yang warna biru)

Lia : Yang itu air dingin, ga panas kalo kena tangan..

Salsa : Kalo panas?

Lia : Ntar tangannya sakit..

Salsa : Kalo ga panas?

Lia : …

Hahaha, itulah Salsa. Semua ditanya. Kita jawab ini, tar dia balik nanya, kalo ini? Kalo itu? Kadang-kadang sampe cape ngejawabnya. Tapi dia nanya nya lucu gitu, jadi walo cape juga tetep aku jawab, hehehe..

Trus tadi kan aku minta ditelpon sama mama nya. Kangen banget udah lama ga telponan sama Salsa. Biasanya kalo aku lagi di Pekanbaru, aku suka nelponin dia. Sekarang ga bisa sepuasnya, maklum anak kosan, harus ngirit! Hahaha ๐Ÿ˜‰ Pas nelpon, dia cerita kalo tadi malem abis ada acara ulang taun gitu di rumahnya. Dia dapet banyak kado. Trus ada juga kue-kue, bingkisan, balon-balon, dsb. Dia bilang ke aku kalo bingkisan nya masih ada, buat kak Lia, trus dia tanya kapan aku ke Batam. Hiks.. Hiks.. Jadi sedihh.. ๐Ÿ˜ฆ Di telpon, dia juga ada cerita dia ngeliat kurban pas idul adha kmaren.

Salsa : Kak, kmarenย Caca ngeliat sapi dipotong..

Lia : Oh ya? Trus trus? Berdarah-darah yaa, Ca?

Salsa : Iya kak. Trus sapinya ngamok kak..

Hoho. Dia ceritanya menggebu-gebu gitu. Hihiyy, kebayang ekspresinya pasti lucu abissss. ๐Ÿ˜€

Fyi, Salsa itu anak nya tanteku. Tapi dari lahir dia dirawat sama mamaku, soalnya mama nya Salsa kan kerja. Jadi sampe umur 5 bulan gitu kalo ga salah, dia tinggal di rumah aku sama mama nya. Udah gitu, seminggu sekali dia pasti aku jemput ke rumahnya, buat nginep di rumah. Haha, kadang-kadang mama nya masih di kantor tapi anaknya udah di’culik’ ke rumah. Hehehehe ๐Ÿ™‚ Pas pindah ke Pekanbaru, rasanya sedihh banget.. Karna frekuensi aku ketemu Salsa jadi berkurang. Kontak cuma dilakukan via telpon. Sesekali kalo mama nya ada dinas ke Pekanbaru, Salsa suka dibawa. Bahkan pernah, pas mama nya ada dinas ke Medan, pesawat nya kan transit di Pekanbaru, trus pas transit gitu, si Salsa dititip ke petugas bandara (kebetulan ada yang kenal), trus dijemput sama mama ku untuk tinggal di rumah selama mama nya dinas di Medan. Hahaha.

Ini dia beberapa pict si lucu Salsa..

)

Salsa dan Rara ๐Ÿ™‚

Salsa berpose layaknya fotomodel, hihiyy

Salsa berpose layaknya fotomodel, hihiyy

Salsa dg baju lebarannya, cantiks! hehe

Salsa dg baju lebarannya, cantiks! hehe

Lia (jilbab biru), Rahma (jilbab item), dan Salsa!

Lia (jilbab biru), Rahma (jilbab item), dan Salsa!

Salsa with my father and my brother pas mau balik ke Batam..

Salsa with my father and my brother pas mau balik ke Batam..

Read Full Post »

Happy Idul Adha 1429 H :)

Hari ini adalah hari raya Idul Adha 1429 H. Dan hari ini, untuk kedua kalinya, aku ngerayain hari raya Idul Adha jauh dari keluarga. Hiks, menyedihkan sekali ๐Ÿ˜ฆ Tapi untungnya, aku bisa ngerayain bareng si pacarku sayang. Yaaa paling ngga bisa ngurangin sedikit perasaan sedih itu lahh, daripada bener-bener sendiri, ya ngga? ๐Ÿ˜‰ hehehe.

Oke, udah dua kali aku ngejalanin hari raya yang jauh dari keluarga. Jauh dari ayah, dari mama, dari adek2, dan dari sanak saudara. Tentunya semua pasti berbeda. Suasana lebaran nya kurang ‘dapet’. Biasanya kalo di rumah, pas lebaran gini, makanan pasti seabreg. Banyak banget. Secara mama tuh orangnya seneng masak dan jago banget masak. Semua masakan yang dibikin sama mama pasti uenak tuenan, rek! ๐Ÿ™‚

missing it truly madly deeply

Ketupat sayur, opor ayam, kue-kue adalah makanan yang wajib ada di setiap hari raya. Belum lagi kalo daging kurban udah dibagiin ke rumah-rumah, biasanya suka dibikinin sate ato gulai daging sama mama. Hmm, yummyy pisan! ๐Ÿ™‚ Tapi, berbeda dengan lebaran idul adha ku di 2 tahun terakhir ini. Nasib jadi anak kos, yaa lebaran di kosan. Ga ada ketupat sayur, kue-kue atopun sate-satean. Yaa paling banter cuma pergi solat id bareng sm anak-anak kosan, trus balik ke kosan dan sibuk dengan rutinitas masing-masing.

Karena pengen ikutan ngerayain lebaran idul adha berasa kayak lagi di rumah, jadi aku sama si pacar abis solat langsung beli lontong sayur yang dijual di simpang dago. Kebetulan kmaren mama ada ngirimin kue bawang gituu, yaa lumayan kan bisa makan bareng di kosan, jadi agak-agak ‘dapet’ juga suasana lebaran nya. Hehehhee ๐Ÿ˜€

Oia, ada cerita seru waktu aku solat id tadi pagi. Jadi gini, pas solat tadi si domba nya lepas dong ke tempat kita solat. Trus dia diem aja gitu di antara saf cewek sm saf cowok. Ngembek-ngembek gitu. Aku udah sempet deg-degan duluan, soalnya aku tuh di saf cewek paling depan dan di pinggir pula. Takut aja gitu kalo tiba-tiba si domba nya jalan ngelewatin samping aku, ihh hehehe..

Trus kan pas udah selese solat, ada mas-mas yang mau nangkap si domba nya. Tapi bodohnya lagi, si mas itu bukan nya mancing domba nya ato gimana gitu, eh ini malah ngejar. Ya udah pasti lari dong kan domba nya, dan tau ngga, ternyata si domba itu muter gitu, tiba-tiba aja aku denger kresek-kresek gitu di bagian belakang aku, trus si temen kosan aku langsung narik aku ke arah dia. Eh gataunya pas banget abis aku ditarik gitu, domba nya lewat di sebelah aku. Anjir, kebayang deh kalo ga ditarik sama mbak dina, aku pasti udah ketabrak domba. Ga lucu banget deh, pas idul adha ketabrak domba gitu, hahahha. *thanks banget yaa mbak! ;)*

Dan, hari raya idul adha di taun ini, ditutup dengan acara jalan-jalan bareng temen-temen nya si pacar ke Bogor. Hahaha. Jalan-jalan yang dadakan banget, ga ada persiapan apa. Ujug-ujug nyampe Bogor dan sempet nyasar! Hahaha. Lain kali kalo mau jalan-jalan direncanain dulu dongg, biar mantepp. Hehehe ๐Ÿ˜‰

Ya Allah..

Tanamkan cinta di hati kami, seperti cinta Nabi Ibrahim & Nabi Ismail kepada-Mu..

Tanamkan rindu di hati kami, seperti rindu Nabi Muhammad kepada-Mu..

Selamat Hari Raya Idul Adha 1429 Hijriah..

Semoga cinta kita kepada Allah semakin bertambah, amiinn..

Read Full Post »

Kisah Seorang Teman :)

Terinspirasi saat membaca sebuah blog milik salah seorang temen SMA ku di SMA Negeri 1 Batam, aku jadi kepikiran untuk nulis sesuatu tentang dia. Namanya Oki Setiana Dewi. Menurutku, blognya bener-bener menggugah hati banget. Banyak pelajaran berharga yang bisa aku peroleh dari kisah hidupnya.

Oke, aku emang ga terlalu kenal deket sama dia. Tapiย yaa tau tau gituย lah, secara waktu kelas 1 SMA kelas kita berdua sebrang-sebrangan. Yang aku tau, dulu di Batam dia termasuk salah satu model yang udah punya nama banget. Pas kenaikan kelas 2 SMA, dia pindah ke Jakarta. Denger-denger sih dia pindah karna pengen merintis karir di Jakarta. Sampe aku dapet kabar kalo dia memutuskan untuk menutup auratnya. Aku dan temen-temen yang lain sempet kaget saat itu, bukan apa-apa, yang sering terjadi kan kalo wanita berjilbab rada susah jalannya untuk memulai karir di bidang entertaint. Secara dunia entertaint emang rentan dengan busana-busana yang minim dan kurang bahan.

Setelah baca blognya, aku jadi tau satu hal. Bahwa dia telah mengalami metamorfosa yang besar dalam hidupnya. Yang membawa dia ke perubahan yang sangat dicintai oleh Allah swt ini. Dia mengalami mimpi sakratul maut selama 3 hari berturut-turut. Ketika membaca hal itu, aku langsung merinding dan terharu banget! Ga kebayang gimana rasanya bermimpi seperti itu. Bener-bener suatu mimpi yang penuh makna. Dan itu juga pasti yang dirasakan oleh Oki, sampe akhirnya dia memutuskan untuk menutup auratnya.

Alhamdulillah, ternyata setelah dia menutup auratnya, rezeki justru datang dengan sendirinya. Oki Setiana Dewi, telah lulus audisi lima bintang utama film Ketika Cinta Bertasbih, yang diangkat dari salah satu novel karya Habiburahman ElShirazy yang juga menggebrak lewat fenomena Ayat-Ayat Cintanya. Sungguh, semua sudah diatur oleh Allah swt.

Selamat berjuang, Ukhti ๐Ÿ™‚ Kami semua senantiasa mendoakanmu, dan selalu menunggu karya-karyamu di dunia perfilman ๐Ÿ™‚

Read Full Post »