Feeds:
Posts
Comments

Archive for February, 2009

Ga mau terlalu berharap banyak..

Honestly, aku orangnya paling ga bisa dikasih harapan. Kalo ada orang yang udah ngejanjiin sesuatu sama aku, tar aku nya pasti langsung keinget-inget mulu trus langsung berharap-harap ga jelas gituu. Hahaha. 😀

Jadi inget dulu si ayah suka kelimpungan ngadepin aku.. kalo si ayah ada ngejanjiin something gitu ke aku, pasti sampe janji itu ditepati bakal aku tagih terus, kalo ngga yaaaa aku nya suka pundung. Hahaha. So childish banget yaaa.. hehehhee.

And now.. aku cuma mau ngeluarin uneg-uneg aja nih. Banyak hal yang bikin aku suka berharap pada sesuatu yang ga tau bakal jadi kenyataan apa ngga. Terkadang, apabila harapan itu ga jadi kenyataan, aku nya langsung down.. lemess.. dan sakit hati banget.. Aku sebenernya ga mau terlalu berharap banyak, tapi lingkungan sekitarlah yang justru bikin aku jadi berharap. Tapi sialnya lebih seringnya harapan itu cuma tinggal harapan.. ga jadi kenyataan.. Oke, hal-hal yang aku maksud di sini itu mencakup banyak hal yaa. Ga cuma terfokus pada satu masalah aja. Ada masalah dari dulu-dulu, dan baru bisa aku keluarin sekarang.. di saat semua itu aku rasa udah mencapai klimaksnya.

Sekarang, aku cuma pengen belajar untuk ga terlalu berharap sama orang lain.. soalnya ga semua yang kita pengenin akan terwujud toh? jadi yaa berusaha untuk let it flow aja deh. Ga mau terlalu mikir hal-hal yang belom pasti jadi kenyataan. biar aku nya juga ga ada beban ngejalanin semuanya..

Pokoknya satu hal yang pasti bakal aku cantumin banget-banget dalam pikiran aku, “aku ga mau terlalu berharap banyak.. baik itu sama seseorang, sama suatu hal, sama suatu kondisi, sama semuanya.. karna ketika harapan itu ga jadi kenyataan rasanya pasti sakit banget banget banget..” wish me luck yaa untuk ngilangin kebiasaan jelek aku ini.. 🙂

Read Full Post »

It was rained everyday..

Ah gilaaa. Bandung ujan mulu ih. Setiap hari ujan! Dan udah kayak punya jadwalnya gituuu. Pokoknya tuh ya tiap jam-jam 12an ke atas, pasti langit mulai mendung.. trus ujan deh sampe malem. Dari yang deras banget, sampe yang cuma gerimis rintik-rintik doang. Tapi tetep aja sama-sama ga ngenakin..

Yang bikin makin betenya itu. Ujan nya “nanggung”.. Hmm, maksud “nanggung” di sini, jadi ujan nya itu kadang derasss.. tapi abis itu ntar mulai gerimis kayak udah mau reda gitu. Ehh ga taunya ntar deras lagiii.. Jadinya suka bimbang kalo mo keluar kosan. Takut malah jadi keujanan di jalan. Soalnya yaa tadi itu, ga bisa diprediksiin ujan nya udah bener-bener reda ato belom.. 😦

Hmm, kalo udah ujan gitu, bawaannya jadi males mau ngapa-ngapain. Pengennya meringkuk dalam selimut aja hehe. Udara Bandung yang asalnya emang udah dingin, jadi semakin dingin.. brrr.. Secara belom mulai kuliah, jadi yaaa kerjaan aku pas lagi musim ujan gini cuma mendekam di dalam kamar, sambil main laptop dan internetan.. hahaha.

Tapi aku seneng deh kalo pas sore-sore gitu ujannya udah reda. Baunya khas gitu kaann.. bau tanah basah. hoho. ga tau kenapa seneng aja gitu nyiumnya hehehe 😀

Anyway, akhirnya aku berhasil juga beli payung transparan! Hehehe. Udah lama banget aku pengen beli payung itu. Baru kesampaian sekarang 😀 Sampe aku googling lohh buat cari tau di mana jual payung kayak gituan. Dari hasil googling, aku dapetin info kalo payung tsb ada dijual di toko Daiso.. Kalo di Bandung toko Daiso itu berlokasi di Paris Van Java (PVJ), di sebelah konter tiket Blitz Megaplex.. Harganya 25rebo.. Hihii, seneng deh. Akhirnya kesampaian juga dapetin payung transparan ituuu 😀

Read Full Post »

Back to Bandung (again!)..

Saatnya balik lagi ke Bandung. Tanah rantauan tercinta hahaha. Udah kurang lebih tiga minggu aku ngabisin liburan di fucking town ; Pekanbaru Kota Bertuah (langsung dapat lemparan sepatu dari warga kota Pekanbaru hahaha). And.. it’s time to go back to Bandung!

Seperti biasa, aku balik ke Bandung barengan sama pacarku tersayang. Siklus yang udah aku jalanin selama kurang lebih setahun tujuh bulan ini. Pas liburan balik bareng ke Pekanbaru, liburan berakhir balik lagi ke Bandung. Barengan teruss.. Asik kan, ada temen ngobrol selama perjalanan, daripada kalo sendirian, cengo’.. Hahaha 😀

Tapiiii, mungkin aja siklus ini ga akan berlangsung lebih lama lagi. Tau kenapa? Yaa soalnya di pertengahan taun ini pacarku lulus. Dan besar kemungkinan dia ga akan di Bandung lagi. Tergantung langkah apa yang akan dia ambil setelah lulus nanti.

Kebayang doongg ntar kalo pacarku udah ga di Bandung lagi itu artinya aku kalo mau pulang ke Pekanbaru kudu sendirian?? Trus pastinya pas balik lagi ke Bandungnya sendirian juga.. Duh, ga asik banget sumpah. Ngabisin waktu selama kurang lebih 5 jam perjalanan dari Bandung-Jakarta-Pekanbaru sendirian, bener-bener ga asik.. 😦

Tapi, aku ga boleh egois dong dong. Yaa pastinya di manapun pacarku ngelanjutin hidupnya nanti, itu pasti yang terbaik. Dan aku juga harus belajar untuk bisa sendiri. Bisa lebih mandiri. Ga tergantung orang lain lagi. Pasti bisa dong yaaaa. Hehehe 😀

Anyway, aku sampe dengan selamat sejahtera aman sentosa di Bandung kota Bermartabat! 😀 Nyampe Bandung langsung disambut dengan hujan dan kemacetan yang luarrrr biasaaaa.. Ditambah lagi, di BSM lagi ada acara “Indomie Jingle Band” yang notabene dipadetin sama anak-anak SMP&SMA se-Bandung Raya, bikin jalanan jadi macet parah! Alhasil aku baru bisa nyampe di kosan jam 7 malam, telat sekitar 2 jam dari perkiraan awal..

Fiuhh.. Istirahat dulu ahh.. Capee..

Read Full Post »

cover buku

cover buku

aku baru selesai baca twilight. yap. twilight karangan stephenie meyer. hahaha basi banget yah baru baca skarang? hmm abisan emang akhir akhir ini aku jarang banget baca novel. terlebih sejak kuliah. sekarang jadwal makin sibuk dan ga punya waktu lagi buat baca novel yang rada tebel, palingan juga cuma sempet baca novel-novel metropop ato teenlit gitu hehe. dan juga keadaan keuangan sebagai anak kos yang bikin aku udah jarang main ke toko buku dan memborong novel-novel terbaru.

by the way, sebenernya udah lama banget aku penasaran sama novel twilight ini. tapi karna hal-hal yang aku utarakan sebelumnya, aku baru dapet kesempatan baca novel ini sekarang. di saat orang-orang udah baca sekuel terbarunya. but, no problemo lah hehehe 😀

aku malah udah lebih dulu nonton filmnya daripada baca novelnya. awalnya pengen nonton juga karna orang-orang sibuk nunggu-nunggu twilight yang katanya bakal nyaingin reputasi harry potter (tapi sejauh ini aku tetap menganggap harry potter tidak dapat tersaingi, bahkan dg novel-novel sekelas LOTR ato eragon sekalipun hehe)..

cover film

cover film

pas nonton filmnya, jujur aja aku ga begitu tertarik. well, yang bikin aku tertarik nonton karna pemeran Edward Cullen, yaitu Robert Pattinson (yang juga berperan di Harry Potter and The Goblet of Fire sebagai Cedric Diggory) begitu mempesona. perannya sebagai sosok vampir yang putih pucat dengan tatapan cool bener-bener menyihir semua cewek yang menontonnya. bahkan ni ya begitu twilight selesai di rilis, di facebook udah langsung bermunculan dah tuh page “fans of Edward Cullen” ato “fans of Robbert Pattinson“.. hihiyy. padahal waktu di Harry Potter robbert ga sefamous ini, kalah saing dia dengan daniel radcliffe hehehe

okay, back to the topic. setelah baca novelnya, aku jadi lebih bisa nangkep jalan ceritanya. lebih bisa ngerasain sensasi dramatis kisah cinta Edward dan Bella. lebih bisa terjun langsung menyelami lebih dalam karakter setiap tokoh yang ada dalam novel ini. and overall.. jauuhh banget dari yang ada di film i think. aku lebih appreciate dengan novelnya. pas awal-awal aku baca novelnya, aku sempet rada ga ngerti sih dengan penggambaran ceritanya. tapi lama kelamaan aku semakin asik dan semakin hanyut dalam alur cerita yang aku pikir bener-bener membutuhkan daya imajinasi yang kuat untuk bisa memahami setiap detil ceritanya.

twilight, bagiku adalah novel kedua yang bisa bikin aku kagum dengan gaya penulisan dan ide fantastisnya (setelah harry potter tentunya :D). aku juga udah pernah mencoba untuk membaca LOTR dan eragon. tapi ntah kenapa aku ga bisa memahami cerita itu dan akhirnya memutuskan untuk berhenti membacanya. tapi ketika membaca twilight, aku ngerasa penasaran terus setiap kali aku membaca kata demi kata dan memahami apa yang dimaksud dalam kisah ini. rasanya tuh ga sabar pengen ngebalikin halaman nya untuk menemukan apa kelanjutan dari semuanya. walopun aku udah nonton filmnya, tapi tetep aja bedaaa banget rasanya. tetep aja aku penasaran. ahh pokoknya keren lah!

good job, stephenie meyer! 😀

anyway, novel twilight ini terasa makiiiin special coz it’s a gift from my beloved in our 17th month anniversary 🙂 thanks so much, baby.. i love youuu. 🙂

Read Full Post »

thanks god.. fiuuhh.. scuba diving in Hawaii

nilai-nilai udah pada keluar nih.
ternyata nilai-nilaiku semester ini ga separah yang aku perkirakan. hehehe. yah walopun masih terbilang anjlok dibanding nilai semester 1 dan semester 2.
tapi paling ga bersyukur lah masih bisa ambil jumlah sks standar.confused smileys
hehehe.

happy happy.
scuba diving in egypt

hmm, untuk rencana kepulanganku ke Bandung kayanya bisa barengan sama pacarku tersayang. Andrew Smith
kemaren udah nelpon ke dosen wali, minta izin perwalian nya diwakilin.
alhamdulillah bisa.
jadiii besok surat kuasa nya dikirimin aja ke temen.
biar bisa memperpanjang liburaaan! hehe.

pengen ke Batam euy. tapi rada males juga sih. secara mau ke sana juga tapi anak-anak yang lain udah pada pulang ke tanah rantauan masing-masing.
tapi aku kangen dek Salsakuuu.
tiap kali di telpon dia lucu banget deh. pasti nyuruh aku ke Batam.

Lia (L) : Chaaa, ke pekanbaru doong.. kakak lagi di pekanbaru nih..
Salsa (S) : iya besok ya kak, hari sabtu.
L : iya bener ya chaa?
S : iyaaaa..
S : kak, kakak ke batam laahh.. (loh, perasaan td dia bilang dia yang mau ke pekanbaru? kok jadi aku yg di suruh ke batam? haha )
L : okee tapi bayarin tiket nya ya cha?
S : iyaaaaa..
L : bener yaa?
S : iyaaaa..

duh sumpah deh ya. denger si salsa ngomong tu lucuuu banget. jadi makin kangen dan makin pengen ke batam. err tapi ga sekarang deh kayanya. udah mepet banget sama jadwal pulang ke Bandung. mungkin liburan semester depan kali yaaa. ato pas lebaran gitu biar bisa ngumpul sama temen-temen yang lain. hehe amin!

postingannya nyampah lagi nih. hahaha. pengen ngepost tapi lagi bingung mo nulis apa. ginilah jadinya. ga penting. hahahaha.

Read Full Post »

Yap, di sinilah aku saat ini.
Menghabiskan liburan ku yang lumayan lama.
Di sebuah kota yang ga terlalu aku suka.
Okelah, aku emang lahir di kota ini. Tapi gatau kenapa ya, aku ngerasa ga sreg aja sama nih kota.
Yang buat aku betah di kota ini paling cuma keluarga dan pacarku sayang yang juga berasal di kota yang sama.
Selebihnya? nothing…

Kenapa aku ga suka kota ini?
Ada banyak hal.

Satu, ga ada pantai..
Aku suka banget main ke pantai.
Dulu, sebelum pindah, waktu aku masih di Batam (yang notabene emang pulau, makanya di ujung sana sini laut semua), aku sering banget main ke pantai..
Tiap kali weekend, biasanya suka piknik sama keluarga besarku.
Berenang.. Main pasir.. Makan siang dg ditemani angin pantai yang sepoi-sepoi..
Ga jarang juga kalo lagi suntuk sama temen-temen sekolah, tar ngaburnya ke pantai..
Seru aja gitu. Ngeliat ombak yang bergulung dahsyat. Angin yang menerpa muka. Pohon kelapa yang menari indah. Dan semua yang ada membuatku jadi cinta pantai..
Yah, walopun tiap kali pulang dari pantai, aku pasti gosong! hahaha.
But, still.. i love beach.. and this town doesn’t have a beach, damn!

Dua, ga ada tempat wisata yang asik..
Okelah, poin ini ngelengkapin poin yang pertama.
Jangankan pantai ya, tempat wisata apaaaa gitu di sini tuh ga ada!
Kan kalo liburan pengen nya merilekskan pikiran.. ya sekalian kangen-kangenan ketemu keluarga juga sih..
Nah kalo di sini mau refreshing kemana?
Mall? Ah, mall nya basi.. ga seru. ga keren. dan mall nya sendiri masih bisa diitung dg jari. jadi ya kalo main ke mall di sini paling itu lagi itu lagi. males ah.

Tiga, ga semua keluarga besarku dan teman-temanku ada di kota ini..
Hmm, sebagian dari keluarga besar mama emang ada di kota ini.
Tapiii ya itu, ga ada yang seumuran sama aku..
Ga ada yang bisa aku ajak main.. Mana rumahnya jauh-jauh..
Kalo di Batam, paling ga masih ada yang seumuran sama aku.
Bisa diajakin main.. bisa diajak jalan.. dan yang pasti rumahnya ga jauh-jauh banget. yah secara Batam emang kecil, jadi dari ujung ke ujung juga cuma seuprit..
Ditambah lagi, di sini aku ga punya banyak temen.. Paling juga cuma satu dua orang yang deket sama aku.. Maklumlah, aku pindah ke sini di penghujung masa SMA ku, menjelang kelulusan..
Jadi yaa wajar aja aku ga terlalu deket sama semuanya..
Beda sama adik-adikku, mereka mah enak, lagi bosen sendiri, temen-temennya banyak yang bisa dihubungin buat diajakin jalan.. Hikssss..
Di Batam, kalo aku bosen di rumah bisa main ke rumah si ini ato rumah si itu..
Secara aku tinggal nya di kompleks perumahan gitu dan di situ isinya ya temen-temenku semua.. Ga kaya di sini, tetangga kanan kiri aku ga kenal siapa.. Dan ga berniat mo kenalan.. Hahaha.

Empat, kalo di sini transport nya susah..
Aku katakan susah itu menurutku. Ya, berdasarkan pengamatan, kalo di sini, ga bisa bawa kendaraan sendiri itu suatu malapetaka (dan aku ga bisa bawa kendaraan apapun. mobil dulu pernah belajar, tapi yaaa itu, nabrak depan nabrak belakang haha udah gitu sekarang ga pernah belajar lagi walopun masih pengen belajar tp kata si babeh ntar-ntar aja, heu..) Dijamin ga akan bisa kemana-mana, selain nebeng temen pastinya..
Mau naik angkot? Silahkan kalo tertarik.. Aku mah ogah. Naik angkot yang bikin jantungan itu. Rutenya juga ga jelas, kayanya asal muter aja.
Naik taksi? mahal gaan.. hahaha.
Mari kita bandingkan dengan di Batam. kalo di sana, mau ke mana-mana aku gampang cuyy.
Taksi di Batam sama kayak angkot di beberapa kota gitu. jadi dia bukan sistem telpon gitu taksinya.
Kita berdiri aja di pinggir jalan, ada taksi lewat, tinggal stop pake tangan dan bilang ke supirnya tujuan kita mau kemana, tar dia bakalan nganterin kita ke tempat tujuan. Nah, selama kita di dalam taksi itu, dia juga tetep nyari penumpang lain yang tujuan nya searah sama si penumpang pertama, sampe taksi nya itu penuh (ya kira-kira 5 penumpang gitu lah).. tarifnya juga ga mahal, waktu jaman aku SMA, dari rumah ke sekolah yang ditempuh selama 15menitan, bayarnya cuma 2ribu.. murah kan? 😉 kayak angkot aja gituuu.. hahaha.

Hmm, masih ada banyak faktor lain sih yang bikin aku ga begitu suka kota ini.. yang bikin aku dulu mati-matian ngebela diri di depan si babeh untuk ga ikutan pindah karna ngerasa udah nanggung banget.. yang bikin aku sampe nangis-nangis karna ga mau pindah.. huf.

Tapi, di balik setiap kejadian pasti ada hikmahnya.. begitu pula dg kepindahanku dulu ke kota ini.
Kalo aku ga pindah, aku ga bakal ketemu sama dia..
Dia yang udah selama lebih dari setahun ini mengisi hari-hariku..
Yang bikin aku jadi mau untuk pulang ke kota ini setiap liburan..
Yang bikin aku jadi ada temen kalo mau jalan-jalan di kota ini..
Yang bikin aku perlahan-lahan mulai membuang rasa benci aku sama kota ini (tapi aku belum menyukai kota ini, cuma udah ga benci aja hehe)..
Thanks so much hunnykuu 🙂

Read Full Post »

feeling invisible..

feeling invisible..

yaps, menurut aku, ga ada yg lebih nyakitin hati daripada perasaan ga diakui, feeling invisible..
itu istilah yang tepat kali ya?
kita ada, tapi ga pernah dianggap ada.
kita ada, tapi kita ga pernah diakui kalo kita ada.
bukankah itu cukup menyakitkan hati?
ya untuk sebagian orang mungkin ini terkesan lebay.
so far, that is just my argument so you may agree or not..

perasaan feeling invisible itu, mungkin pernah dirasakan oleh anak-anak yg kedua orangtua nya sibuk bekerja sementara tidak pernah memperdulikan si anak ini gimana kabarnya, gimana sekolah/kuliahnya, dsb..

mungkin juga terjadi dalam lingkungan kelas, di mana anak yang dianggap tidak mahir oleh gurunya sering diabaikan dan justru si guru lebih memprioritaskan anak-anak yang menurutnya lebih pintar..

ato dalam percintaan mungkin juga bisa dianalogikan seperti itu, seorang pacar (baik itu cewe ato cowo) yang mungkin merasa diabaikan oleh pasangannya sehingga dia merasa invisible, tidak terlihat.. padahal dia ada..

hmm, kenapa aku tiba-tiba menulis tentang ini?
ga ada alasan khusus untuk itu.
alasan nya ya karna aku lagi pengen nulis tentang ini. thats it. no more. simple kan?

dan bisa jadi juga karna sebelumnya aku membaca sebuah novel yang menceritakan tentang seorang cewe yang pacaran dengan artis ternama dan dia jadi merasa ‘kecil’ di mata cowonya, sampai akhirnya ia merasa invisible..
dan merasa ga pantes jd pacar sang kekasih yg artis itu..
ya gitulah..

hahaha. aneh juga. gatau ah, postingan nya lagi aneh niiii.

anyway, kamu pernah ga merasakan jadi sosok yang invisible?

Read Full Post »