Feeds:
Posts
Comments

Archive for June, 2009

One Day in Bogor

Hari Jum’at kemaren, 26 Juni 2009, aku dan si pacar secara tidak sengaja memutuskan untuk pergi ke Bogor! Yeah, Bogor! Dan itu, naik MOTOR! Hahaha :mrgreen: Sebelumnya kita emang ada pembicaraan singkat mengenai perjalanan ke Bogor ini, tepatnya main di The Jungle. Tapi aku kira itu cuma sebatas wacana doang, ga akan terealisasikan. Maklumlah, sekarang-sekarang lagi pada sibuk dengan urusan kampus masing-masing, dan lagi libur sekolah pula kan. Pasti rameee!

Eh, taunya Jum’at pagi sekitar jam 10an, si pacar datang ke kosan, dan ngajak ke Bogor! Wah, serius cuy? Buseeet, ga ada persiapan apa-apa ini. Langsung deh panik gitu kan, siapin ini itu. Bawa baju renang (karna kan pengen main di The Jungle :D), siapin snack juga buat di perjalanan.

Then, dengan bermodalkan jalur ke Bogor via puncak yang kita dapat dari internet, kita pun berangkat jam 11 kurang waktu setempat :mrgreen: Memulai perjalanan dari Bandung-Cimahi-Padalarang-Tagogapu-Cipatat-Rajamandala-Cianjur-Puncak-Ciawi-Bogor 8) Perjalanan yang memakan waktu lebih kurang 3 jam ini ga begitu berasa, soalnya view selama di jalan keren banget cuy! ๐Ÿ˜‰

ibu-ibu lagi panen teh, seru yaaa!

ibu-ibu lagi panen teh, seru yaaa!

Yang paling keren itu ya pas di Cisarua, Puncak! Tepatnya di sekitaran Mesjid At Ta’awun ๐Ÿ™‚ Wah di sana, subhanallah.. sejauh mata memandang yang ada hanya kebun teh yang hijau, bikin sejuk mata deh. Ditambah lagi udara di sana yang sejuk banget, jadi makin adem! Hehehe :mrgreen: Sayangnya kita ga mampir ke mesjid tersebut, soalnya ngejar waktu juga hehe, tapi sempet foto-foto kok hehehe.

mesjid At Taawun, Cisarua, Puncak

mesjid At Ta'awun, Cisarua, Puncak

Sampai di Bogor itu sekitar jam 2an. Ini kali kedua kita ke Bogor. Pertama kali waktu lebaran idul Adha kemaren yang ada aku tulis sedikit di postingan ini :mrgreen: Jadi ya masih keinget juga dikit-dikit jalan di Bogor hehe. Tapi yang kita ga tau itu jalan ke The Junglenya. Coba tanya sana sini, trus setelah di kasi tau sama penduduk sekitar, kita langsung pergi ke The Jungle yang berlokasi di perumahan Bogor Nirwana Residence 8)

Bogor Nirwana Residence

Bogor Nirwana Residence

Sampai sana, pas kita liat, buseeettt rame banget!! Yaa secara lagi liburan sekolah gitu yaaaa, makanya rame banget bangetan. Trus HTM nya naik drastisss. Yang tadinya cuma 30rb doang untuk weekdays, eh ini jadi 65rb karna lagi libur anak sekolah, sampe tanggal 12 Juli mendatang. Dan tau ga? Kita berdua itu pergi ke sana tadinya cuma bawa duit 90rb doang. Karna kebetulan uang jajan udah abis, trus hari itu sama-sama mau dikirimin. Pas ngitung-ngitung sebelum pergi, ngerasa yakin karna kalo HTM nya 30rb kan bisa tuh ya berdua 60rb. Masih ada sisa 30rb lagi buat bensin. Trus tar siang kalo udah di kirim baru makan, gitu pemikiran kita sebelumnya ๐Ÿ˜†

Tapiiiii, karna harga tiketnya naik gitu, trus pas kita berdua ngecek ATM, kita sama-sama belom dikirimin doooongggg hahahaha ๐Ÿ˜† Alhasil kita mutusin untuk membatalkan rencana main di The Jungle. Selain karna alasan duit kita ga cukup, waktu itu udah jam 3 sore dan The Jungle tutup jam 5 sore. Cuma 2 jam dengan HTM 65rb? Ga worth it banget. Jadi yaa kapan-kapan aja deh main di The Jungle lagi hehe :mrgreen:

Trus, jadinya kita muterin Bogor aja. Selain ke The Jungle, kita berdua ke Bogor juga niatnya pengen beli Macaroni Panggang. Lagi pengen banget makan MP soalnya haha ๐Ÿ˜† Trus muter-muterin Bogor sambil sesekali mampir ke ATM buat ngecek duit hahaha. Finally, jam 4 sore kita berdua dikirimin duit! Asiiikkk, jadi bisa pergi makan dulu deh. Hahaha ๐Ÿ˜†

The Jungle

The Jungle

Trus kita langsung ngubungin salah satu temen yang anak Bogor :mrgreen: Dan, dia merekomendasikan kita untuk ke Jln. Pangrango, karna di sana banyak tempat makan yang enak. Emang sih ada beberapa tempat makan di sana, dan kita pun memilih satu resto bergaya Arab bernama “Alibaba” :mrgreen: *ntar review tempat makannya di postingan kuliner aja ya, skip dulu ah hehe*

Udah beres makan, perut pun kenyang. Kita mencoba merancang tujuan selanjutnya. Dan Taman Safari pun menjadi pilihan. Berhubung karna udah jam 5 sore, aku pun mengusulkan untuk mencoba Safari Night aja. Setelah googling, yaaaa ternyata Safari Night hanya ada di malam minggu doang. Ya udah deh kalo gitu balik lagi aja ke Bandung. Mmm, tapi ga lupa dong untuk beli Macaroni Panggang duluuu hehe :mrgreen:

Macaroni Panggang

Macaroni Panggang

Jam 6 kurang 15 kita cabut balik lagi ke Bandung. Walopun banyak yang ga terlaksana rencana hari ini, tapi kita udah cukup seneng. Yaaa anggap aja deh perjalanan kali ini sebagai test drive dari Bandung ke Bogor. Jadi kapan-kapan kalo mau ke Bogor lagi, udah tau rutenya. Hehehe ๐Ÿ˜€ Alhamdulillah, kita sampai di Bandung jam 9 malam dan langsung menyantap Macaroni Panggangnya ๐Ÿ˜› Untung aja karna lagi weekend, jadi kendaraan masih banyak lalu lalang walaupun udah malam, kebayang aja kalo ga weekend, pasti sepi banget tadi jalanannya. Aku juga udah kebayang yang aneh-aneh, takut ada bajing loncat gitu. Serem banget pastinyaaa! ๐Ÿ˜

Oh iya, ada satu hal konyol lagi nih yang mewarnai perjalanan kita hari itu. Kita berdua pergi ke Bogor itu, GA PAKE MANDI! Hahaha ๐Ÿ˜€ Tadinya aku kira aku doang yang ga mandi, soalnya pas si pacar dateng ke kosan, aku nya yang emang males mandi pagi cuma cuci muka dan gosok gigi doang. Eh taunya pacarku ngaku juga kalo dia juga ga mandi hahahahaha ๐Ÿ˜†

Advertisements

Read Full Post »

Kemaren, aku abis nonton premier Transformers : Revenge of The Fallen. Nonton bareng sih lebih tepatnya. Bareng sama temen-temen si pacar. Hmm, gila yaa. Fenomenal banget ini si Transformers. Hari pertama launching di Indonesia, buset daaah tiketnya langsung pada sold out. Emang udah dinanti-nanti banget dah ni film kayanya. :mrgreen: Di Ciwalk XXI sendiri, khusus untuk Transformers : Revenge of The Fallen, ditayangin sampe 4 studio + 1 studio 3D. Ckckck, edan yak! ๐Ÿ˜€

Transformers : Revenge of The Fallen ini, masih menceritakan tentang seorang anak laki-laki bernama Sam Witwicky (Shia LaBeouf) yang memegang banyak informasi tentang keberadaan energon yang merupakan sumber kehidupan bagi para robot. Namun, decepticons yang jahat berusaha mencuri informasi itu agar mereka bisa tetap hidup dan menguasai dunia. Autobots pun beraksi, menyelamatkan Sam dan seluruh manusia yang ada di bumi ini.

Film Transformers 2 yang berdurasi kurang lebih 2,5 jam ini menurut aku lebih seru dibanding yang pertama. Dari awal film juga udah banyak dibumbui dengan pertarungan-pertarungan seru antara Decepticons melawan Autobots. Trus trus, Sam Witwicky nya juga makin cakep ๐Ÿ˜‰ dan buat yang cowok, si sexy Megan Fox pasti bikin mata melek deh. Hahaha ๐Ÿ˜†

Tapiii, alur ceritanya kurang istimewa, dan kayak ada yang kurang aja gitu rasanya. Dan banyak komedinya, bikin kita yang tadinya ngerasa deg-degan-serr-serr-gimana-gitu jadi ketawa ngakak lupa sama deg-degannya tadi. Hehehe :mrgreen:

So far, aku kasi film ini dengan nilai 7,5

Read Full Post »

Hari Minggu kemaren, akhirnya aku jadi nobar bareng anak-anak Batam. Tapi gak jadi nobar KCB, soalnya ada beberapa di antara kita yang udah nonton ternyata juga kecewa dengan filmnya, dan menolak untuk nonton lagi. Alhasil, kita jadinya nonton film “Garuda Di Dadaku”. Pas ngeliat trailernya sih, aku emang udah penasaran banget sama film ini. Kebetulan aku juga seneng bola, dan pas ngeliat si pemeran utamanya yang ternyata adalah bintang lapangan lifebuoy, pastinya kemampuan bermain bolanya secara skill udah gak diragukan lagi ๐Ÿ˜€

Garuda Di Dadaku (GDD) menceritakan tentang seorang anak bernama Bayu (diperankan oleh Emir Mahira, bintang lapangan lifebuoy) yang memiliki minat dan bakat yang patut diacungi jempol dalam bermain bola. Namun, sang kakek (diperankan oleh Ikranagara) tidak senang dengan hobi & bakat cucunya itu. Menurut sang kakek, pemain bola seperti itu tidak menjamin. Kakek justru menginginkan Bayu menjadi orang sukses, oleh karena itu beliau memasukkan Bayu ke berbagai les, seperti les drum, les lukis, les bahasa inggris, dsb, yang semuanya itu tidak sesuai dengan minat Bayu.

Singkat cerita, berkat dukungan sahabatnya, Heri (diperankan oleh Aldo Tansani), seorang anak laki-laki tajir namun memiliki keterbatasan sehingga harus duduk di kursi roda. Heri yang juga penggila bola, selalu memberikan semangat & motivasi pada Bayu untuk mengikuti seleksi Tim Nasional U-13. Dengan ditemani oleh teman baru yang misterius bernama Zahra (diperankan oleh Marsha Aruan), Bayu dan Heri mulai berlatih untuk bisa lolos seleksi Timnas U-13. Walaupun banyak hambatan dari berbagai pihak, namun mimpi dan usaha keras yang dilakukan oleh Bayu, mengantarkannya mewakili Indonesia berlaga di dunia internasional :mrgreen:

Film ini, ceritanya sangat sederhana, namun dapat menggetarkan jiwa dan raga ๐Ÿ˜› Sarat dengan pesan nasionalisme, yang pastinya sangat dibutuhkan oleh masyarakat Indonesia saat ini. Ditambah lagi, soundtrack GDD dari Netral, bikin film ini terasa gegap gempita :mrgreen:

Anyway, banyak pesan moral yang dapat diambil dari film ini :
1. Orang tua memang selalu merasa paling tau tentang anaknya. Akan tetapi, hal itu tidak bisa menjadi patokan untuk selalu memaksakan kehendak orang tua terhadap anak. Biarkan anak memilih apa yang sesuai dengan minat & bakatnya. Jangan dipaksakan, karena apabila dipaksa itu tidak akan mencapai hasil yang optimal, karena tidak dijalani dari hati :mrgreen:
2. Seperti tagline dari film ini “Jadilah Pemberani, Kejarlah Semua Mimpimu”. Ayo, sebagai anak Indonesia, kita harus bisa menjadi seorang pemberani, dan capai semua cita-cita! Jangan pernah takut untuk bermimpi, karena dengan usaha yang maksimal, mimpi-mimpi itu pasti bisa menjadi nyata ๐Ÿ™‚
3. Dalam sepakbola, kita diajarkan filosofi, persahabatan (tim) tidak memandang ras, suku, dan agama. Seperti di film ini, ada beberapa teman Bayu yang berasal dari kalangan chinesse. Begitu juga di dalam timnas tersebut, terdapat anak-anak berkulit hitam dari Papua. Di dalam timnas, semua bersatu, semua adalah sama, karena membela satu bangsa, Indonesia. :mrgreen:

Yah, pokoknya gak rugi deh nonton film ini.
Saya kasih film ini dengan rating : 9 ๐Ÿ˜Ž

Read Full Post »

Hmm, seneng sama Chinese Food?
Udah pernah nyobain ke MCCF belom? :mrgreen:

Yang belom pernah, ayo cobain deh dateng ke MCCF a.k.a Mulya Cirebon Chinese Food. Lokasinya strategis banget loh. Di pusat kota Bandung, tepatnya di Jln. Tubagus Ismail Raya, gak jauh dari Simpang Dago yang terkenal dengan aneka jajanannya itu.

Mulya Cirebon Chinese Food

Mulya Cirebon Chinese Food

Rumah makan yang menyajikan berbagai menu ala negeri panda ini, buka dari jam 12 siang sampe jam 12 malam. Menu favoritku di sini adalah, sapi lada hitam, sup seafood, cah kangkung, dan cumi goreng tepung ๐Ÿ˜› Tapi pastinya ada banyak menu lain yang harus dicoba ๐Ÿ™‚

Sapi Lada Hitam

Sapi Lada Hitam

Cah Kangkung Telur Puyuh

Cah Kangkung Telur Puyuh

Untuk masalah tempat, ga usah khawatir, di MCCF ini tempatnya nyaman dan bersiiihhh banget kok ๐Ÿ™‚ Pokoknya pas lah buat kamu yang pengen makan siang/malam bareng pacar ato bareng temen-temen hehe ๐Ÿ˜€ Soal harga? Gak usah khawatir. Harganya terjangkau kok ๐Ÿ™‚ Berkisar dari 8ribu sampai 15ribu rupiah saja ๐Ÿ™‚

MCCF

MCCF

Read Full Post »

Malam minggu kemaren, aku akhirnya nonton film Ketika Cinta Bertasbih (KCB). Tadinya sih mau nonton bareng gitu sama anak-anak Batam. Soalnya kebetulan salah satu pemain utamanya, Oki Setiana Dewi (as Anna Althafunnisa)ย adalah temen kita, di SMANSA BATAM :mrgreen: But, berhubung susaaaaahhhh banget ngubungin anak-anak yang lain & susaaaaahhhh banget buat cari jadwal kosong yang pas, ya udahlah aku nonton duluan aja. Tar kalo ada undangan nobar lagi, ya nonton lagi aja heheย ๐Ÿ˜†

Ketika Cinta Bertasbih (KCB), diangkat dari sebuah novel berjudul sama karangan Habiburrahman El-Shirazy, yang juga telah menorehkan kesuksesan dengan Ayat-Ayat Cinta nya. Diperankan oleh pemain-pemain baru yaitu Kholidi Asadil Alam (as Azzam), Oki Setiana Dewi (as Anna), Alice Norin (as Eliana), Andi Arsyil Rahman (as Furqon), dan Meyda Sefira (as Husna). Selain itu banyak juga bintang-bintang terkenal di Indonesia yang ikut meramaikan film ini seperti Deddy Mizwar, Didi Petet, Mediana Hutomo, dsb. Bahkan Kang Abik (sapaan akrab Habiburrahman El-Shirazy), si penulis novel pun ikut main di film ini.

Anyway, aku mau ngungkapin apa yang aku rasain selama nonton film ini. Sejujurnya lebih banyak kritikannya nih, ya mudah-mudahan bisa membuat film ini lebih baik lagi di ke depannya, amiinnn ๐Ÿ™‚ Oke, semua komentar ini terlepas dari segala hal yang bisa melunturkan subjektifitas aku yaaaa.. ๐Ÿ˜€

1. Pertama kali nonton film ini, jujur aku ngantuk! Apalagi di scene-scene awal yang banyak menyorot suasana Mesir. Aku malah ngerasanya, kayak safari Mesir aja gitu. Ga dapet meaningnya hehehe ๐Ÿ˜€
2. Semua pemain menurutku sudah menampilkan aktingnya sebaik mungkin, hanya saja ada beberapa yang masih kurang maksimal. Salah satu yang paling kerasa,ย pemeran Furqon yang kurang oke. Padahal menurutku scene diaย ketika dia tau bahwa dia di fitnah dan terkena AIDS, harusnya bisa bikin penonton lebih ‘greget-gimana-gitu’, tapi yang ada aku malah ngantuk -.-”
3. Filmnya “to be continued”. Lah, baru tau saya ada film yg bersambung gitu, kayak sinetron aja ๐Ÿ˜† Oke, aku tau buku KCB emang ada dua jilid. Dan aku juga tau, kalo film ini juga akan dijadiin dua session kayak novelnya. Tapiiiiii, plis deh, di KCB 1 aku ga ngerasain konfliknya, aku ga dapet meaningnya, aku ga dapet feelnya.. Yang aku dapet cuma sensasi Mesir & Alexandria doang :mrgreen: KCB 1 cuma kayak pengenalan karakter-karakternya doang.. Aku ga dapet gregetnya.. Hmm, mungkin KCB 2 lebih dapet konfliknya kali yaaaaaa.. ๐Ÿ˜€
4. Film ini secara ga langsung telah memperkenalkan akuย dengan Mesir. Bagaimana sungai nil itu, bagaimana Al-Azhar itu, bagaimana kehidupan di sana.. Bikin aku jadi pengen ke Mesir nih, hehehe :mrgreen:

Overall, intinya, aku ga dapetin makna apapun dari film KCB 1ย ini. Jujur, aku kecewa.. Ternyata film KCB 1 ini ga serame promosinya.. Dari segi komersil, aku ngeliat film ini amat-sangat-komersil-sekali. Tapi sebenernya yang mau dijual itu sisi komersilnya atau pesan moral dari film ini? Jujur, akuย ga pernah baca novel KCB sampe abis, tapi tadinya aku berharap dengan nonton filmnya aku bisa mengerti seolah-olah aku udah baca novelnya.. Ternyata harapan itu ga terwujud.. But, aku harap film KCB 2 nanti bisa ngeganti semua rasa kecewa aku ini. Hehehe ๐Ÿ˜€

And, so far, film bergenre islami yang menurut aku oke banget itu adalah Perempuan Berkalung Sorban (PBS) yang diperankan oleh Revalina S. Temat. Film ini juga diangkat dari novel berjudul sama, dan sama seperti KCB, aku juga ga pernah baca novelnya dan hanya menonton filmnya. Tapi aku bisa mengerti & menangkap apa maksud dari film yang berdurasi kurang lebih 3 jam itu. Dari segi pemain, akting Revalina di PBS juga oke banget.. :mrgreen:

Apa yang aku sampaikan di sini tidak bermaksud menjatuhkan salah satu pihak. Hanya berbagi tentang apa yang aku rasakan ketika menonton film ini. Mudah-mudahan bisa menjadi masukan bagi perfilman indonesia di ke depannya, terutama untuk film-film dengan genre islami.. By the way, di Indonesia masih diberikan kebebasan untuk berpendapat kan?? So, aku nya jangan di penjara yah gara-gara mengkritik film ini. hehehehe :mrgreen:

Read Full Post »

Finally, postingan pertama aku seputar culinary terwujudkan juga ๐Ÿ™‚ Hehehe. Untuk awal-awal, kita mulai dulu dengan menu ayam bakar & ayam goreng yah. Hmm, yummy ~ :mrgreen:

Ayam gorengย & ayam bakar MAS PRAS ini berlokasi di Jln. Tubagus Ismail I, Bandung. Selain di tubagus, MAS PRAS juga hadir di Jln. Dago, di sebelah hotel Sheraton. Cuma beda kenyamanan tempat aja. Aku pribadi sih ngerasa lebih nyaman yang di tubagus, karna lebih mengusung tema cafe taman gitu, enak untuk kongkow-kongkow bareng temen-temen sambil makan siang/makan malam ๐Ÿ™‚

Mas Pras Tubagus

Mas Pras Tubagus

Anyway, aku mengenal tempat makan ini dari temen-temennya cowoku. Aku pertamanya tau yang di dago doang. Dan tadinya tu yah, aku ga tau kalo nama tempat makan itu MAS PRAS. Temen-temen si pacar biasa nyebutnya dengan “Ayam Purwokerto”. Aku sendiri ga tau istilah itu dateng dari mana. Jadi ya kalo buat aku lebih familiar dengan kata “Ayam Purwokerto” itu daripada MAS PRAS. hehe ๐Ÿ˜†

Back to topic, menu utama di sini adalah ayam goreng dan ayam bakarnya. Selain itu juga tersedia tempe goreng, tempe bakar, tahu goreng, dsb. Dengan harga yang relatif murah dan sangat bersahabat dengan kantong mahasiswa seperti saya, saya rasa tempat ini bisa direkomendasikan untuk temen-temen semua ๐Ÿ™‚

Ayam Goreng :)

Ayam Goreng ๐Ÿ™‚

Ayam Bakar :)

Ayam Bakar ๐Ÿ™‚

Kalo nanya rasa, menurut saya rasanya TOP MARKOTOP :mrgreen: Di ayam goreng & ayam bakarnya ituu, ada bumbu serundengnya gituuu. Trus trus sambelnya itu loh, pedes gilaaaaa tapi mantap! :mrgreen:

Daripada penasaran, dateng aja langsung dan rasakan sendiri kenikmatannya, hehe.

MAS PRAS, Jln. Tubagus Ismail I, Bandung

MAS PRAS, Jln. Tubagus Ismail I, Bandung

Read Full Post »

Dikarenakan ada tugas Psikologi Pendidikan II untuk mencari kasus tentang pendidikan bagi anak-anak berkebutuhan khusus (such as : mental retarded, down syndrome, autism, cerebral palsy, gifted, chronical diseases, visual impairments, etc), aku pun mengunjungi salah satu SLB yang ada di daerah Bandung Selatan ๐Ÿ™‚ย Kebetulan kelompokku mendapatkan tema tentang anak-anak Severe and Multiple Disabilities (cacat ganda). Fyi, anak-anak severe and multiple disabilities adalah anak-anak yang memiliki cacat lebih dari satu sehingga membutuhkan penanganan khusus dalam pendidikannya.

Aku dan kelompokku mendapat referensi dari dosen untuk mengunjungi SLB-G Yayasan Bhakti Mitra Utama, yang berlokasi di Jln. Ki Astramanggala no. 6 Kec. Baleendah, Bandung. SLB ini berlabel G yang khusus menangani anak-anak tuna ganda dengan basic C (tuna grahita).

SLB-G Yayasan Mitra Bhakti Utama

SLB-G Yayasan Bhakti Mitra Utama

Perjalanan dari kampus menuju bale endah, sumpah jauh pisan!! Menempuh perjalanan selama 2 jam, dengan 2x angkot.. Kayanya mah, bale endah itu udah bandung coret kali yak. Soalnya pas kita mau pulang, si tukang angkot nya bilang gini “bandung.. bandung..” ๐Ÿ˜† Haha lah berarti ga lagi di bandung dong itu? hehehe ๐Ÿ˜€

Pertama kali sampai di SLB nya, kita wawancara kepseknya dulu, trus observasi deh ke ruang-ruang belajarnya. Di SLB ini, ada 48 orang anak dengan tingkat kecacatan yang berbeda, dan tergolong ke dalam TK-SMA. Dalam satu kelas terdiri dari 3-5 orang anak, dan ditangani oleh 1 atau 2 guru.ย  Sistem belajar yang dipakai adalah sistem individual. Jadi pelajaran yang diberikan ke tiap anak berbeda, tergantung pada tingkat kecacatan anaknya. Selain akademis, juga ada pelajaran ketrampilan, untuk melatih motoriknya. Dan yang paling utama pelajaran untuk self-help nya mereka, agar mereka bisa hidup seperti kita-kita yang normal.. ๐Ÿ™‚

Aduh, aku terharu banget deh.. ๐Ÿ˜ฆย Mereka dengan kecacatan yang bisa dibilangย parah seperti itu, tapi masih punya semangat belajar yang tinggi. Sementara kita yang normal aja kadang masih suka males-males belajar, ya gak? :mrgreen:

Anyway, objek praktikum yang aku fokusin untuk tugas ini bernama Yasri Maharani yang usianya 24 tahun. Yasri mengalami cacat yang bisa dibilang cukup parah dibanding teman-temannya di SLB-G ini. Ia hanya bisa duduk di atas kursi roda, tubuhnya lumpuh. Hanya kepala dan tangan kirinya yang bisa bergerak, dan itupun tidak dapat bergerak normal. selain itu, Yasri menderita cerebral palsy dan tidak bisa bicara (tuna rungu).

Yasri Maharani

Yasri Maharani

Ketika kami mewawancarai guru yang sedang mengajar Yasri, beliau mengatakan bahwa anak seperti Yasri tidak dapat diajarkan secara langsung. butuh waktu dan proses. Karena mereka kebanyakan menggunakan bahasa-bahasa isyarat, gesture, atau tanda-tanda tertentu untuk menandakan mereka sudah mengerti atau belom. Yasri misalnya, ketika ditunjukkan gambar, dan ada yang salah menurut Yasri maka ia akan tertawa dan menggerak-gerakkan tangan kirinya. Sedangkan kalo hal itu benar menurut dia, ia akan menggerakkan kepalanya seolah mengangguk.

Hal tersebut tentunya membutuhkan waktu yang cukup lama untuk bisa membuat anak dengan cacat seperti Yasri bisa mengerti. Fyi, anak-anak dg cacat seperti Yasri ini, tidak diajarkan pelajaran-pelajaran akademis pada umumnya. Mereka lebih banyak mendapatkan pelajaran tentang self-help, seperti pengenalan pada benda-benda yang ada di sekitarnya.

(ki-ka) : Ryan - Dian - Alinda - Arif - Ely - Lia

(ki-ka) : Ryan - Dian - Alinda - Arif - Ely - Lia

Selain Yasri, banyak lagi anak-anak hebat yang belajar di SLB-G ini. Hanya saja, ada satu anak yang sangat mencolok bagi kami. Dia bernama Arif. dikatakan mencolok, karna secara fisik dan mental, Arif tergolong normal. Setelah kami tanyakan kepada gurunya, ternyata Arif adalah anak baru di sekolah itu (baru seminggu), ia dimasukkan ke SLB itu oleh keluarganya, karena pernah tinggal kelas ketika SD dan mengalami kesulitan dalam pelajaran matematika. Sedangkan menurut gurunya, Arif termasuk pintar, hanya saja lambat dalam berpikir. Menurut aku, sungguh sangat disayangkan karna Arif dimasukkan ke dalam SLB seperti itu. Karna ia tidak punya masalah yang serius secara fisik dan mental. Hanya learning disability yang mungkin juga dirasakan oleh teman-teman seumurannya yang lain. Kalaupun menurut keluarganya, Arif butuh pelayanan khusus, tapi SLB bukanlah tempat yang semestinya. Harusnya Arif dimasukkan ke sekolah-sekolah inklusi.

Ketika kami bertanya apakah dia senang di SLB ini, Arif hanya mengatakan “ya senang teh, kan jadi bisa mengayomi yang lain.. bantu-bantu gitu..” trus ditanya lagi, betah gak.. dia bilang “ya betah ga betah harus betah teh..” Sumpah! Kasian banget.. Aku ga tau juga atas dasar apa keluarganya memasukkan dia ke SLB seperti itu. ๐Ÿ˜ฆ

Okay, postingan nya kepanjangan yah? :mrgreen: Mudah-mudahan bisa jadi informasi yang bermanfaat buat temen-temen semua. Yang mau cari referensi buat skripsi atau penelitian tentang cacat ganda (khususnya yang di Bandung), bisa coba dateng ke SLB ini. Karna setau saya, SLB ini satu-satunya SLB cacat ganda yang ada di Bandung ๐Ÿ™‚

Read Full Post »