Feeds:
Posts
Comments

Archive for July, 2009

Day 3 (21 Juli 2009) : Tracking to Karang Copong

Karang Copong

Karang Copong

Agenda hari ini, mau ke karang copong, salah satu tempat yang katanya kudu di datengin di Pulau Peucang. Berniat bangun pagi biar bisa liat sunrise (gara-gara pas malemnya ngedenger pembicaraan bule-bule yang pada mau bangun jam 4 subuh buat ngejar sunrise), eh gak taunya baru pada melek jam setengah 6. Udah tinggi lah mataharinya, batal aja kan. Trus ya udah jam 6an gitu main ke pantai. Soalnya sesuai rencana awal, kita bakal ke karang copong naik kapal gitu.

Main di pantai, ngeliat mas-mas lagi mancing, hasrat penasaran si Bayu dan Olan yang semalem belom dapet ikan muncul lagi. Tapi tetep aja, sejam dua jam berlalu. Tetep tuh dua orang gak dapet ikan. Padahal udah nyobain berbagai macam umpan. Mulai dari cumi sisa umpan tadi malem, sampe ikan-ikan kecil, tetep aja memancing hari ini gagal! hahaha 😆 Mending kayak yang cewe-cewe, popotoan soalnya pas banget view pagi di Pulau Peucang lagi keren buanget hehehe 😀

Panji @ view pagi Pulau Peucang

Panji @ view pagi Pulau Peucang

Udah puas menikmati keindahan alam pagi hari Pulau Peucang, kita balik lagi ke penginapan. Menu sarapan pagi ini adalah Nasi Goreng Telor Ceplok! 😀 Beres makan, langsung siap-siap ke karang copong. Karna dikirain bakal naik kapal gitu kan, ya udah jadi kita balik lagi ke dermaga. Nah, di situ, aku debby dan papay mupeng pengen berenang! Jadilah kita bertiga yang udah stand-by sama pelampung masing-masing terjun bebas dari kapal. Berenang sambil nungguin panji dan bayu.

Lia - Papay - Debi : NYEBUR!

Lia – Papay – Debi : NYEBUR!

Lagi asik-asik berenang, eh kita dipanggil, taunya ga naik kapal ke karang copongnya. Tapi, JALAN KAKI! Yap, kita semua akan JALAN KAKI DI HUTAN SEJAUH KURANG LEBIH 3 KM!! Sebelum mulai jalan, kita pun menyiapkan perbekalan. Ga lupa, bawa minum dong. Dan di mulailah perjalanan kita sekitar jam 10 pagi.

Track yang kita lalui, bener-bener hutan alami yang udah dibikin rutenya untuk pejalan kaki. Tapi, tetep aja, kadang kita masih suka kesasar soalnya di mana-mana kayaknya sama aja gitu. Cuma ada pohon-pohon dan semak belukar. Sekali-sekali kita juga sempet ngeliat rusa-rusa yang berkeliaran. Harusnya sih ada babi hutan, biawak, dan monyet juga. Tapi kayaknya begitu rombongan kita datang, mereka langsung pada ngumpet deh. Abis ga keliatan satu pun nih hehehe.

tracking to karang copong

tracking to karang copong

Sekitar kurang lebih 1 jam perjalanan (tanpa istirahat), nyampe juga kita di sisi sebelah barat dari Pulau Peucang. Dan, SUBHANALLAH! Sama-sama keren! Bedanya Peucang sebelah barat, pasir pantainya cuma seuprit, jadi banyakan batu karangnya gitu dan bolong-bolong gitu. Makanya dinamain : Karang Copong 🙂 Katanya di sini view sunsetnya keren banget! Tapi kita belom pada nyicipin. Soalnya ga kebayang aja gitu kalo mau ngeliat sunset di sini, tar balik lewat hutannya gelap banget malem-malem gituu. Hehehe 😀

@ Karang Copong!!

@ Karang Copong!!

bintang laut

bintang laut

Ternyata perjalanan belom selesai sampe di situ. Kita lanjutkan perjalanan, kali ini menuju ke tebing yang ada di sana. Kurang lebih 15 menit jalan dan naik ke arah tebing, dan sampailah kita di atasnya. Dan, sekali lagi kita mengucapkan syukur kepada Allah SWT, SUBHANALLAH.. Pemandangan dari atas ga kalah indahnya, atau bisa dibilang benar-benar indah! Kita bisa ngeliat birunya laut lepas dan juga pemandangan Karang yang berbolong-bolong mirip kayak kolam-kolam ikan. Wah, beneran indah banget deh! Dan selama di karang copong, berikut sebagian foto-fotonya 🙂

@ Karang Copong!!

Udah puas foto-foto dan menikmati keindahan alam di Karang Copong. Kita pun kembali pulang. Ah, tepar banget! Bayangin aja, jalan kaki sejauh 3 KM PP! Buset dah, rasanya mau copot nih kaki. Aku aja begitu sampe penginapan langsung tewas tak berdaya di kursi ruang tamu. Hahahaha :))

Oia, seperti yang aku bilang sebelumnya, di Pulau Peucang ini banyak banget hewan-hewan yang berkeliaran bebas. Yang udah ga punya rasa takut pada manusia, biasanya bener-bener berkeliaran, bahkan sampe ke penginapan-penginapan orang. Tapi hati-hati loh, di sini monyetnya nakal-nakal! Jadi pastikan kalo pintu dan jendela kamar udah terkunci rapat. Soalnya monyet-monyet ini suka nyusup masuk dan ngambil apapun yang dianggap menarik. Bahkan di hari pertama dateng, biskuit regal kita udah diambil sama si monyet-monyet nakal.. 😦

Nah, karna banyak hewan-hewannya gini, jadi makin seruuu. Jadi kita pada ngasiin roti tawar ke rusa yang dateng. Awalnya cuma 1 ekor rusa, trus nambah jadi 2 rusa, trus mulai deh dateng babi hutan dan monyet! Wah kalo udah ada monyet, keadaan udah ga aman nih. Soalnya monyetnya bandel bangettt, tar yang ada dia malah main rampas aja. Ga pake sopan santun! 😦

ngasi makan rusa2

ngasi makan rusa

Sore-sore, kita main lagi di pantai. Main-main pasir dan berenang. Dan, gak lupa foto-foto dong! Hehehehe 😀 Dan, seperti biasa, si Panji, Bayu dan Olan masih penasaran pengen mancing! Hahahaha 😆 Jadinya mereka mancing lagi dong. Dan seperti yang bisa ditebak, mereka ga dapet satu ikan pun! Padahal udah pake acara turun ke bawah dan nangkep pake plastik gitu, tetep aja ga ada seekor pun ikan yang berhasil mereka tangkap! Hahaha 😀

foto2 di pantai

foto2 di pantai

Malam harinya, selesai makan malam, kita berenam duduk di dermaga. Ngeliatin bintang. Sekali lagi aku ngucapin SUBHANALLAH! Langit Pulau Peucang keren banget!!!!!! Bintangnya jelas terlihat. Udah kayak lagi di planetarium gitu. Bayangin deh, langit malam yang gelap, bertaburkan bintang-bintang yang berkilauan dengan indahnya. Sayangnya, ga sempet kita abadikan momen tersebut, soalnya suasana emang gelap banget dan hasil jepretannya pun jadi ga keliatan. 🙂

Ah, tapi satu yang ga kesampaian di hari ini : SNORKELLING!!!! Aku ga kesampaian SNORKELLING! Huh, bete. Gara-gara si bayu niihhhh, kan tadinya aku mau bawa alatnya sendiri dari Bandung. Tapi katanya gak usah, katanya di Peucang ada kok alat snorkelnya. Ya udah aja aku ga jadi bawa. Eh taunya alat yang di Peucang lagi bocor. Huaaaa, bete deh! Ga jadi snorkelling deh jadinya. Tapi diganti dengan rencana besok : CANO-ING! Hehehe 😀

Kalkulasi biaya hari ini :

  • Total : Rp 0

*to be continued*

Day 1 : Bandung – Jakarta – Labuan – Taman Jaya

Day 2 : Taman Jaya – Pulau Handeuleum – Pulau Peucang – Penangkaran Banteng, Pulau Cidaun

Day 4 : Cano-ing @ Pulau Cigender

Advertisements

Read Full Post »

Day 2 (20 Juli 2009) : Taman Jaya – Pulau Handeuleum – Pulau Peucang – Penangkaran Banteng, Pulau Cidaun

Peucang Island

Peucang : what a beautiful island!!

Petualangan hari ini kembali dimulai. Kita akan melakukan perjalanan laut selama kurang lebih 4 jam dengan menggunakan kapal carteran. Untuk kapal, kita dapet kortingan dari pihak kehutanan, jadinya kita cuma ganti uang solarnya aja Rp 510.000 (80 liter untuk PP ke Pulau Peucang) dan tambahan untuk keliling di pulau-pulau sekitar Rp 170.000 😀 Itu juga dibagi 6, jadi satu orang cuma kena sekitar Rp 115.000 untuk kapal. Harga aslinya carter kapal itu sekitar Rp 1.500.000/kapal (PP ke Pulau Peucang, belom termasuk tambahan biaya solar kalo mau muter-muter lagi). Dan 1 kapal itu muatan maksimalnya kuang lebih 20 orang, hmm mungkin ini tergantung besar kapalnya juga kali yaaa.. 😀 Kebetulan, pas hari itu kita dapet temen baru, 4 orang mahasiswa/i dari IPB yang juga akan ikut ke Pulau Peucang untuk melakukan penelitian. Jadinya satu kapal kita berisikan 10 orang + 2 awak kapal. Sayangnya, si mahasiswa-mahasiswi tsb ga ikutan udunan untuk kapal 😦

@ Taman Jaya

@ Taman Jaya (ki-ka : olan, bayu, papay, debby, panji, lia)

Oh iya, sebelum berangkat kita juga sempet nitip belanjaan gitu sama petugas di Taman Jaya. Soalnya tar di Pulau Peucangnya ga ada warung gitu, jadi ya kalo mo makan harus masak sendiri ato ga nyewa tukang masak gitu. Tapi buset dah, nitipnya cuma seuprit dibeliinnya buanyak buanget! Total belanjaan kita kena Rp 181.000 (bawang merah, tomat, telor, minyak goreng, aqua, dkk dengan porsi kayak orang mau nginep seminggu!) :mrgreen: Trus si Bayu nambah lagi dia beli ikan kerapu guedeee buanget!! Dua ekor harganya cuma Rp 30.000 + cumi buat umpan mancing Rp 5.000 hihii murah bener yaaa? 😉

Kita mulai berangkat dari desa Taman Jaya jam 09.00 wib. Selama di kapal, kita disuguhi pemandangan laut yang keren buanget. Trus setelah kira-kira 2 jam perjalanan, kita berhenti di sebuah pulau karna kebetulan si awak kapalnya ada mau ngirim barang ke pulau tersebut. Namanya Pulau Handeuleum. Karna lagi mampir, ya kita semua ikutan turun deh. Lumayan kan bisa foto-foto 🙂

Pulau Handeleum

Pulau Handeleum

Di pulau Handeuleum ini lumayan sepi. Hanya ada satu bangunan yang merupakan pos penjaga sekaligus tempat menginap bagi pengunjung. Di pulau ini kita bisa foto-foto dengan pemandangan yang bagus banget dan bermain cano. Wah jadi mupeng toh? :mrgreen: Tiba-tiba terbersit pengen main cano di sana, tapi kata petugasnya, ntar aja di Pulau Peucang juga ada cano kok, gitu katanya. Jadi ya sudah, kita jadinya cuma foto-foto aja di Pulau Handeuleum. Oh iya, di pulau ini juga ada rusa-rusa yang hidup bebas di alamnya. Lucu deh rusa-rusanya. Menggemaskan! 😀

Kurang lebih setengah jam kita menikmati Pulau Handeuleum. Perjalanan pun dilanjutkan menuju Pulau Peucang. Di kapal, untuk mengisi kebosenan di perjalanan yang menempuh waktu sekitar 2 jam ini, kita pun bermain UNO. Hahaha 😀 Emang niat bener dah main UNO di kapal. Bahkan pas anginnya lagi kenceng-kencengnya juga tetep aja main UNO nya lanjut. Yang pastinya dengan menggunakan berbagai properti agar si kartu-kartunya itu ga berterbangan 😆

main UNO di kapal

main UNO di kapal

Sampe di Pulau Peucang sekitar jam 2 siang. Kesan pertama begitu melihat Pulau Peucang dari kejauhan : Subhanallah! Indah banget 🙂 Bener-bener AWESOME! Pas ngeliat ke laut dari atas kapal, banyak ikan-ikan kecil yang berenang di sekitaran dermaga. Airnya bening banget. Keren banget 🙂

ikan-ikan kecil di Pulau Peucang

ikan-ikan kecil di Pulau Peucang

Trus kita langsung beberes nyampe di cottage. Nah, untuk penginapan kita juga dapat keringanan dari pihak kehutanan. Kita dapet dua kamar gratis dari penginapan Fauna! 😀 Fyi, penginapan di sini berbentuk rumah panggung gitu. Penginapan yang kita tempati terdiri dari 8 kamar dan 3 kamar mandi bersama. Dan karna kita pengen masak sendiri di sana, kita juga minta disediakan fasilitas dapur di penginapan tersebut :mrgreen: Di Pulau Peucang ini, tersedia beberapa penginapan dengan fasilitas dan harga yang bervariasi. Untuk penginapan Fauna (8 kamar) Rp 400.000, Flora A (6 kamar + AC) Rp 800.000, dan Flora B (6 kamar + AC) Rp 700.000. Selain itu, bisa juga nyewa kamar doang dengan kisaran harga per kamarnya Rp 150.000-Rp 250.000 per hari tanpa AC.

Setelah beberes, jam 4 kita berencana mau nyebrang ke padang penangkaran banteng di Pulau Cidaun, yang berlokasi tepat di seberang Pulau Peucang. Selain itu, apabila masih ada waktu, kita juga berencana nyebrang ke Tanjung Layar untuk melihat mercusuar. Sambil nunggu jam 4 tiba, kita pun foto-foto dulu di pantainya Pulau Peucang. Berikut beberapa jepretannya 🙂

** Pulau Cidaun **

Pulau Cidaun merupakan salah satu padang penangkaran banteng yang ada di kawasan wisata nasional Ujung Kulon, berlokasi tepat di seberang pulau Peucang (sekitar 15 menit perjalanan laut). Di pulau ini terdapat kurang lebih 30 ekor banteng yang terdiri dari banteng jantan dan banteng betina. Di pulau tersebut gak terdapat pos penjagaan, jadi petugas yang menjaga pulau itu biasanya menetap di Pulau Peucang dan melakukan pengawasan secara rutin ke Pulau Cidaun.

Ketika kami ke sana, terlihat segerombolan banteng betina sedang merumput, dan tampak juga beberapa ekor burung merak yang juga berhabitat di Pulau Cidaun ini. Tapi, pas rombongan mulai memasuki padang rumput, si burung merak langsung kabur. Emang harus hati-hati nih, soalnya kalo kita nya terlalu berisik, ntar banteng-bantengnya malah ikutan kabur :mrgreen: Oh iya, biasanya banteng jantan mengawasi banteng-banteng betina dari kejauhan. Kalo ada bahaya yang mengintai, baru deh mereka beraksi. Tapi tetep, sebisa mungkin hindari menggunakan baju berwarna mencolok (terutama merah), soalnya mereka kadang suka nyerang orang-orang yang menggunakan baju warna merah hohoho 😀

mengamati banteng dari kejauhan

mengamati banteng dari kejauhan

gerombolan banteng

gerombolan banteng betina

Udah puas foto-foto di padang penangkaran banteng di Pulau Cidaun, kita pun melanjutkan perjalanan. Tapi agak berbeda dari jadwal yang telah kita rencanakan. Yang tadinya kita mau melihat mercusuar di Tanjung Layar batal karna udah kesorean. Jadinya kita berhenti di tengah lautan dan MANCING! sambil menikmati sunset 🙂 Mantap to? Enak to? Hehehe 😀

Mancing di tengah lautan sambil menikmati angin laut yang sepoi-sepoi, wuidih emang mantep banget toh? 😉 Dengan berumpankan cumi, dimulailah perjuangan kita dalam memancing. Setengah jam berlalu.. Satu jam.. Satu setengah jam.. sampe matahari terbenam pun ga dapet-dapet juga ikannya! Parah niii. Padahal awak kapal dan anak IPB yang juga ikutan mancing bareng kita udah dapet banyak. Tapi dari rombongan kita, cuma bisa bangga dengan keberhasilan si Panji yang berhasil dapet 1 ekor ikan. Plok.. plok.. plok.. 😀

mancing!

mancing!

Malam pun semakin larut dan kita kembali ke Pulau Peucang. Sampe di penginapan, taraaaa dapet kejutan! 2 ekor ikan kerapu yang kita beli di Taman Jaya tadi pagi membusuk, sodara-sodara! Dan, sosis + nugget yang kita bawa dari Bandung & Jakarta ketinggalan di kulkas mess kehutanan Taman Jaya. Yang pasti malam ini gagal BBQ, dan harus siap untuk makan mie terus selama di Pulau Peucang 😦

Tapiiii, alhamdulillah banget. Pas banget hari ini ada rombongan bule dari belgia dateng dan nginep satu penginapan sama kita. Dan mereka nyewa tukang masak gitu. Ya sudah, akhirnya kita pun nebeng minta di masakin juga sama si mas-mas tukang masaknya. Tar tinggal kasiin bayaran aja sebelum pulang. Fyuuhh, akhirnya ga jadi makan mie deh selama di sini :mrgreen:

Kalkulasi biaya untuk hari ini :

  • Carter kapal : Rp 680.000/6 orang = @ Rp 115.000 (harga asli carter kapal Rp 1.500.000 PP ke Pulau Peucang)
  • Bahan makanan : Rp 181.000 + Rp 35.000 (ikan & cumi) = Rp 216.000/6 = @ Rp 36.000
  • Penginapan : GRATIS! (harga aslinya per kamar Rp 150.000 – Rp 200.000 per malam)
  • Total @ Rp 151.000

*to be continued*

Day 1 : Bandung – Jakarta – Labuan – Taman Jaya

Day 3 : Tracking to Karang Copong 

Day 4 : Cano-ing @ Pulau Cigender

Read Full Post »

Merasa familiar dengan nama Pulau Peucang? Kalo gak, aku ganti deh pertanyaannya. Merasa familiar dengan nama Ujung Kulon? Aku yakin, semua penduduk Indonesia familiar dengan nama itu. Ujung Kulon, yang terkenal dengan badak bercula satunya.

Tapi, gak banyak orang yang tau tentang keberadaan pulau-pulau indah di kawasan wisata nasional Ujung Kulon. Salah satunya Pulau Peucang yang aku sebutin di atas. Sebuah pulau yang berlokasi di ujungnya Ujung Kulon. Nah loh? Bingung? Kalo bingung, gih liat peta deh hehehe 😀

Peucang Island

Peucang : what a beautiful island!!

Tanggal 19-22 kemaren aku dan si pacar berkesempatan untuk menikmati keindahan alam di kawasan wisata nasional Ujung Kulon. Bersama 4 orang teman lainnya, kita pun memutuskan untuk pergi berlibur ke Pulau Peucang. Asiknya lagi, liburan kali ini benar-benar dengan dana yang sangat minim. Dikarenakan salah seorang teman kita ada yang orang tuanya kerja di Departemen Kehutanan, sehingga membuat kita mendapat fasilitas yang sangat menggiurkan selama berlibur 4 hari di sana. Tapi, karna postingan ini saya buat dengan tujuan untuk memberikan informasi kepada para pengunjung tentang tempat wisata di Pulau Peucang dan sekitarnya, so saya akan tetap berusaha untuk menampilkan harga-harga asli yang ditawarkan di sana. And, here it goes! 🙂

Day 1 (19 Juli 2009) : Bandung – Jakarta – Labuan – Taman Jaya
Rombongan terbagi dua. Empat orang di Bandung, dan dua orang di Bogor. Dari hasil rundingan kita memutuskan untuk memulai start dari Jakarta, tepatnya dari Plasa Semanggi jam 08.00 wib. Empat yang di Bandung itu adalah aku, Olan (si pacar), Panji, dan Debby. Sementara dua lainnya adalah Bayu dan Papay. Kebeneran, Debby udah berangkat duluan ke Jakartanya. So, aku Olan dan Panji nyusul hari Minggu subuh naik travel Baraya.

Rencana awal, kita berangkat naik travel menuju Sarinah jam 05.30 wib (dengan pertimbangan ntar dari Sarinah bisa naik busway sekali menuju Plangi). Namun, ada sedikit permasalahan, sehingga kita telat dan ditinggal oleh travelnya. Jadinya kita dialihkan ke keberangkatan jam 06.00 wib menuju pool Cikini. Untuk biaya travel ini, masing-masing kena Rp 45.000 🙂 Sesuai rencana, karna kita akan ngumpul di Plangi, maka aku memutuskan untuk turun di Kuningan, tepatnya di depan Pasar Festival. Biar ntar dari sono bisa naik busway menuju Plangi. Soalnya kalo dari pool yang di Cikini, kita rada buta jalan hehehe :mrgreen:

Nyampe di depan Pafest jam sekitar 08.30 wib. Trus kita lanjut naik busway yang ke arah Bendungan Hilir. Sebenernya naik kopaja juga bisa, tapi bingung cuy, daripada nyasar mending naik busway, lebih aman. Hahaha 😀 Sampe di Plangi sekitar jam 08.45, dan di sana ternyata semua udah pada ngumpul. Yah, kita memang telat dari jam yang telah ditentukan hehe 🙂 Di Plangi, kita pada buang hajat kecil dulu, daripada tar di bus kan susah. Trus mana Plangi belom buka lagi kan, jadi aja mau ke WC aja mesti muter-muter dulu lewat pintu karyawan yang ada di belakang haha 😆 Finally, kita mulai jalan jam 09.15 wib.

start dari Plaza Semanggi

start dari Plaza Semanggi

Tujuan kita selanjutnya adalah terminal Kalideres. Awalnya kita pengen naik bus aja ke Kalideresnya. Naik kopaja ke halte bus (aku gak tau nama haltenya apa :P) kena Rp 2.000/orang. Eh gak taunya, si bus yang ditunggu-tunggu gak kunjung dateng. Yasudahlah, akhirnya kita mutusin untuk naik busway aja yang ke Kalideres. Masing-masing kena Rp 3.500. Sampe di Kalideres sekitar jam 09.30 wib. Langsung dah ngejar-ngejar bus yang ke Labuan. Pengennya sih naik yang AC, tapi gak tau ada apa ngga. Jadi aja naik yang gak ber-AC. Buset dah sumpek pisan!! 😦

terminal kalideres

terminal kalideres

Perjalanan dari Kalideres ke Labuan yang memakan waktu kurang lebih 3 1/2 jam (belom termasuk ngetem) ini bener-bener bernuansa adventure! Gimana ngga, selama jalan mana panas lagi, sumpek, trus banyak anak kecil yang muntah di sana sini. Yuck! 😦 Pokoknya kalo ada yang muntah di sekitar aku, aku langsung tutup mata dan tutup hidung pake handuk. Soalnya aku sensitif banget sama bau-bauan kalo lagi di jalan gitu. Kalo kecium dikit aja, udah deh bisa dipastikan aku juga ikutan muntah :mrgreen: Oh iya, untuk bus ini, masing-masing kena Rp 1.500 (untuk terminal) dan Rp 30.000 (bayar busnya)

Nyampe di Labuan itu sekitar jam setengah 3 sore. Dan tau apa yang terjadi selanjutnya? Kita dikepung sama tukang ojeg dong! Wah parah.. Belom apa-apa langsung dicegat gitu. Trus kan kita kirainnya mau dijemput sama pihak kantor kehutanan di Labuan. Ternyata, ada miss communication gitu. Gak jadi aja kan dijemputnya. Trus udah gitu pas kita turun bus tetep aja diikutin sama komplotan tukang ojeknya. Kita yang cuma berenam, dikepung sama 2x lipat dari jumlah kita. Mana tampangnya preman semua. Gimana gak serem?! 😐 Trus mereka minta bayaran gede lagi, Rp 15.000 untuk satu orang! Buset dah. Mahal bener yak. Udah sempet ditawar jadi Rp 10.000, tapi mereka gak mau. Trus tiba-tiba dateng kan angkot gitu, nah kita mutusin ya udah naik angkot aja. Paling gak, kalo naik angkot kita nya gak mencar-mencar, lebih aman. Eh tiba-tiba salah satu dari tukang ojek nya nyamperin (kayanya bos pangkalan ojek di sono dah) marah-marah ke kita. Katanya udah deal naik ojek mereka (lah kapan dealnya?) trus si supir angkot hampir mau digebukin. Ya udah kita bilang ke mereka, kalo kita mau deal asalkan harganya Rp 10.000 satu orang. Oke, setuju, deal. Berangkat!

Selama di ojek sumpah serem bener. Aku takut aja gitu. Mana buta jalan di Labuan. Trus naik ojek preman. Trus jalannya misah-misah gitu. Anjriitt, itu selama di jalan menuju kantor pikirannya udah aneh-aneh aja. Kalo dibawa kabur gimana, kalo dirampok gimana. Hahaha 😆 Untungnya selamat sampe di kantornya. Fyuh, alhamdulillah deh. Hehehe 😀 Daaann, tau gak si tukang ojeknya minta bayaran berapa?? Rp 15.000 dong dong dong. Nah loh, perasaan tadi dealnya Rp 10.000 dah. Jadinya kita bayar aja Rp 80.000, biar tu ojek cepet pergi haha 😆

@ kantor labuan

@ kantor labuan

Di kantor, kita sempet istirahat dulu. Solat zuhur dijamak ashar. Trus dijamu juga dengan minuman-minuman dingin. Hmm, maknyus! 😀 Nah, perjalanan belom berakhir. Selanjutnya kita akan menuju ke Taman Jaya, desa terakhir di Ujung Kulon untuk nyebrang ke Pulau Peucang. Kebetulan kita ke Taman Jayanya dianter sama orang kantor. Yah, jadi ntar tinggal ganti bensinnya doang. Tapi kalo untuk yang umum, kalo mau ke sana ada semacam minibus gitu yang nganterin sampe ke Taman Jaya. Tapi minibus tersebut hanya ada sampe jam 4 sore. So, kalo udah kesorean banget ya terpaksa nginep di Labuannya. Harga minibus tersebut kalo gak salah 1 orangnya Rp 30.000 🙂  Sementara kita yang di anter sama pihak kantor, cuma ngeganti uang bensin aja Rp 170.000/6, jadinya satu orang kena sekitar Rp 28.500 🙂

Perjalanan dari Labuan ke Taman Jaya lumayan jauh. Bisa memakan waktu kurang lebih 3 jam. Tapi si bapak supir yang membawa kita ke sana bener-bener dahsyat bookk bawa mobilnya. Ngebut bener dah, mana jalannya naik gunung turun gunung gitu, beuh berasa naik roller coaster jadinya haha 😆 Kita juga sempet berhenti makan siang dulu di perjalanan, trus ketemu sama orang-orang kehutanan lain yang nantinya akan membantu kita selama di Pulau Peucang dan sekitarnya. Dan berhubung kita nyampe di Taman Jaya udah malem (sekitar jam 7 malem), pihak kantor tidak mengizinkan kita untuk nyebrang ke Peucang saat itu juga. Karna berbahaya untuk melakukan perjalanan laut di malam hari. Jadinya malam itu kita nginep di mess kehutanan di Taman Jaya.

@ mess Taman Jaya

@ mess Taman Jaya

Oke, so far postingan untuk hari ini cukup dulu, soalnya buanyak buanget yang kudu diceritain. Jadi tar lanjut ke postingan berikutnya yaaaa 🙂 Dan berikut kalkulasi biaya yang keluar di hari pertama liburan ini :

  • Bandung – Plasa Semanggi : travel Rp 45.000 + busway Rp 3.500
  • Plasa Semanggi – Kalideres : kopaja Rp 2.000 + busway Rp 3.500
  • Kalideres – Labuan : terminal Rp 1.500 + bus Rp 30.000 + ojek @ Rp 13.500
  • Labuan – Taman Jaya : mobil @ Rp 28.500 (kalo naik bus Rp 30.000)
  • Total @ Rp 127.500

*to be continued*

Day 2 : Taman Jaya – Pulau Handeuleum – Pulau Peucang – Penangkaran Banteng, Pulau Cidaun

Day 3 : Tracking to Karang Copong 

Day 4 : Cano-ing @ Pulau Cigender

Read Full Post »

Sebagai salah satu Potter’s freak fans, begitu denger kabar kalo sekuel keenam Harry Potter : Harry Potter and The Half-Blood Prince akan rilis di Indonesia 16 Juli 2009 kemaren, aku langsung berniat untuk nonton premiernya! HARUS! 😀 Waktu itu aku dan si pacar udah janjian mau nobar bareng temen-temennya si pacar. Ternyata eh ternyata, dua hari sebelum rilis, konter tiket khusus film Harry Potter and The Half-Blood Prince udah dibuka di Ciwalk XXI dan beberapa bioskop lainnya di Bandung. Aku dikasi tau sama temennya si pacar itu dan dia bilang, untuk pemutaran hari Kamis, 16 Juli 2009, udah pada full.

Pas dapet informasi tsb, aku dan si pacar langsung tancap gas ke Ciwalk XXI. Dan benar sekali sodara-sodara! Di konter khusus Harry Potter untuk tanggal 16-20 Juli 2009, antriannya udah kayak ULAR! Panjang banget. Buset dah. Tapi berhubung aku udah niatin banget pengen bisa nonton pas rilis, yauda aku coba untuk ikutan ngantri. Berharap lagi mujur, trus dapet deh tiketnya, minimal buat dua orang lah hehehe 😀

Dan, alhamdulillah.. usaha kita untuk ngantri ga sia-sia. Kita berdua dapet tiket di posisi yang pas! Dan di jam paling pagi pula, jam 12 siang! Hahahaha 😆 Itu artinya, aku akan nonton film Harry Potter and The Half-Blood Prince ini, di hari pertama rilis di Indonesia, dan di pemutaran perdana di Ciwalk XXI, atau (mungkin) juga di Indonesia!! Yippieeee… Seneng banget. Rasanya ituuu, PUAS banget! Hehehe :mrgreen:

Anyway, film Harry Potter sekuel yang keenam ini, menurut aku sekuel yang paling bagus di antara semua sekuel Harry Potter yang lain. Berdasarkan rating di IMDB.com juga film ini berhasil memperoleh rating 8,3 yang artinya ada kemungkinan untuk bisa masuk di jajaran IMDB Top 250 film. Dan juga di Rottentomatoes.com, film yang berdurasi kurang lebih 2 1/2 jam ini mendapatkan rating 86%, di mana di RT ini, yang banyak ngevote adalah orang-orang yang ahli di dunia perfilman, so bisa dipastikan terpercaya 🙂

So far, setelah aku nonton filmnya, aku ngerasa SANGAT PUAS! Terlebih karna sekuel sebelumnya, Harry Potter and The Order of Phoenix, menurut aku jelek banget! Di sekuel tersebut karakter tokohnya ga dapet, terutama karakter si Prof. Dolores Jane Umbridge. Sementara di sekuel yang keenam ini, aku melihat semua karakter udah dengan porsi yang pas. Ga ada yang kurang, ga ada yang kelebihan, semuanya PAS 🙂 Aku ngerasa David Yates udah memperbaiki kesalahannya dan mengobati kekecewaan penonton pada film HP 5 😀

Tapi yang namanya film yang diangkat dari novel, so pasti ga akan sama persis dengan novelnya. Ga semua poin yang ada di novel harus diceritakan di film. Dan secara logika sangat mustahil, novel dengan tebal kurang lebih 800 halaman dibuat ke dalam film berdurasi kurang lebih 2 1/2 jam secara utuh, tanpa kecacatan! Pastinya ada beberapa hal yang akan dihilangkan atau dikurangi porsinya. Dan itu semua aku rasa, ga ikut mengurangi kualitas dan esensi filmnya 🙂

Seperti di film HP 6 ini, ada beberapa kisah tentang keluarga Tom Riddle yang gak diungkap secara detail di filmnya, kemudian juga petualangan pencarian horcrux yang (mungkin) dianggap kurang mendebarkan. Tapi bagi aku, semua udah kerasa pas, karena yang aku tangkap dari nonton film HP 6 ini adalah lebih ke penekanan bahwa Lord Voldemort telah kembali, dan petualangan para auror dalam mencari & memusnahkan horcrux beserta para death eater yang akan segera dimulai :mrgreen: Dari awal, kalo masalah isi cerita, aku emang udah siap mental untuk kecewa, karna dari film pertama sampe film yang keenam ini emang isi ceritanya ga sama persis dengan yang di buku. Tapi dari segi visualisasi dan efek-efek yang digunakan, menurut aku : SOO AWESOME!! Dan bikin nilai jual film ini lebih tinggi dari saudara-saudaranya 😀

Dan ending yang (mungkin) dirasakan ngegantung oleh banyak orang. Menurut aku, ga terlalu ngegantung juga sih, soalnya kan di buku emang itu inti ceritanya. Pencarian horcrux ketiga yang ternyata palsu, Dumbledore meninggal, pertahanan Hogwarts hancur, dan petualangan Harry Hermione Ron beserta para auror yang akan segera dimulai di buku ke-7. So, ending seperti itu justru bikin aku jadi penasaran pada sekuel yang ke-7. Mudah-mudahan kualitasnya semakin baik dari yang ke-6 ini, dan bisa menutup kisah Harry Potter dengan megah dan mengesankan 🙂

Oh iya, satu hal yang mungkin aku rasa kurang dari film ini adalah pada scene pemakaman Albus Dumbledore, kok rasanya kurang megah yah? Seorang penyihir hebat seperti Dumbledore, tapi penghormatan yang di film cuma sebatas pengangkatan tongkat sihir doang. Harusnya bisa lebih dahsyat nih, biar emosi penonton semakin membludak! Hehehe. Tapi ga apa, ini masih lebih baik daripada scene kematian Sirius Black di film HP 5 😀

Aku kasi film Harry Potter and The Half-Blood Prince ini dengan rating 8,5 🙂

Read Full Post »