Feeds:
Posts
Comments

Archive for August, 2009

Day 4 (22 Juli 2009) : Cano-ing @ Pulau Cigender – Back Home!!

Ga sadar, udah 4 hari 3 malam kita berlibur di pulau Peucang dan sekitarnya ini. Banyak banget momen-momen indah yang gak bakal terlupakan deh selama liburan.. πŸ˜€ Aku berharap suatu saat nanti dapat kembali menginjakkan di pulau tercantik yang pernah aku liat ini.. πŸ™‚ Amin… Hehehe..

Perjalanan pulang direncanakan dari jam 4 subuh. Soalnya kita-kita pada mau cano-ing dulu nih sebelum pulang hehe πŸ˜€ Jadi harus dari subuh, supaya ga kemaleman juga nyampe di Bandung & Jakartanya.

Yah, again, kita-kita pada telat bangun, hehehe. Jadi yaaa rada ngaret deh dari jam yang telah ditetapkan sebelumnya. Baru pada bangun setengah 5. Solat subuh dulu, trus persiapan pulang deh (ga pake mandi, soalnya malemnya udah pada mandi semua sih, jadi ya cuma cuci muka & gosok gigi doang hehe :P). Gak lupa juga pamit dan mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya ke semua bapak-bapak penjaga pulau Peucang, karna udah ngebantuin kita banget selama berlibur di sini πŸ™‚ So, kapal baru mulai jalan sekitar setengah 6an. Walaupun udah jam 6, tapi langit masih rada gelap loh, dan udara juga masih seger bangettt. Beda banget deh dengan di kota, hehehe πŸ˜€

Peucang Island

Sunrise di kapal πŸ™‚

Perjalanan pun dimulai. Yaaahhh, akhirnya berpisah juga kita dengan Pulau Peucang yang indah ini 😦 Sambil menatap Pulau Peucang yang makin lama makin menjauh, kita semua berharap bisa kembali lagi ke Pulau ini suatu hari nanti.. Entah itu dengan rombongan ini lagi, atau dengan rombongan baru yang lainnya.. πŸ™‚

Di tengah-tengah perjalanan, kapal tiba-tiba berhenti. Oopss.. Ada apa ini? Setelah menanyakan ke awak kapal, ternyata ada bagian dari mesin kapal yang rusak, dan harus diperbaiki dulu. Wah ini kita berhenti di tengah-tengah lautan lepas.. Dan ombaknya? Jangan ditanya. Goyangan di kapal begitu terasa karena dihempas ombak. Aku, Papay, dan Debi, pun terkapar.. Mual.. Untungnya tidak sampai mengeluarkan jackpot, hehehe πŸ˜€

Ada sekitar 3 jam kita berhenti di tengah lautan menunggu awak kapal memperbaiki kerusakan yang ada. Yang cewek-cewek pada tidur, setelah sebelumnya sempat saling pijet satu sama lain hehe. Sementara yang cowok? Mereka lanjutin mancing doooongggg!! Hahaha. Ga bosen-bosen juga ya! Masih penasaran tampaknya. Bayu dan Olan seperti biasa, masih mengalami kegagalan, ga dapetin ikan seekor pun. Sementara Panji? WOW. Sekali lagi Panji berhasil dapat 1 ekor ikan. Dan uniknya lagi, ikan yang ditangkap Panji bukanlah ikan biasa. Hehe. Diliat dari mulutnya sih rada-rada mirip Piranha, bergigi gitu soalnya. Trus badannya keras gitu. Kata awak kapalnya rasa ikan itu kayak rasa daging ayam. Bisa dibayangkan gimana? Hehehe. πŸ˜€

Peucang Island

Ikan Aneh

Kira-kira jam setengah 11an, kapal pun melanjutkan perjalanannya. Tapi karena kerusakannya belom bisa bener-bener diperbaiki, jadi kapal terpaksa berjalan dengan kecepatan rendah. Dan seperti yang pernah dikatakan oleh salah seorang petugas di Taman Jaya, kalo di Samudera Hindia ini kapalnya ga boleh terlalu cepat ga boleh terlalu lambat, bisa diombang-ambingkan ombak nanti. Nah, karena kapalnya rusak tadi, terpaksa deh jalannya rada di bawah kecepatan normal. Alhasil, ombaknya bener-bener kerasa. Bahkan air sampai masuk gitu di kapal. Ckck, bener-bener berpetualang yaa!!

Peucang Island

Tepar!

Jam 12an kita sampai di Pulau Cigender. Nah, di sini kita bakal cano-ing!!! Yippieeeee… akhirnyaaa.. hehehe πŸ˜€ Eits, tapi ternyata di pulau ini ga ada dermaganya, jadi kapal ga bisa menepi. Jadinya kita pake rubber boat gitu deh buat nyebrang. Makin seru yaaaa!! πŸ˜€

Pulau Cigender adalah pulau yang tampaknya ga berpenghuni. Di pulau ini ada kayak aliran air gitu. Di situlah kita akan ber-cano-ing ria πŸ™‚ Eh tapi ternyata pas kita dateng, canoe nya yang cuma ada 2 lagi dipake sama bule-bule gitu. Yah terpaksa nunggu deh. Hehehe. πŸ˜€ Β Setelah sang bule-bule balik, baru deh giliran kita. Rombongan dibagi 2 kelompok. Canoe yang aku tumpangi, ada aku, Debi, sama Olan. Sedangkan canoe yang satunya, Bayu, Papay, dan Panji. Dan di masing-masing canoe ada 2 orang awak kapal yang jadi guide nya.. πŸ™‚

Selama perjalanan, kita disuguhkan pemandangan alam Pulau Cigender yang begitu indah.. πŸ™‚ Trus sama guidenya kita juga ditunjukkin jalur-jalur yang biasa dilewatin oleh badak bercula satu yang ada di pulau ini berendam di sungai tersebut. Dan tau gaaa?? Ternyata yahh, selama kita naik canoe itu, di dasar sungai ada banyak buaya lagi berendam. Buset dah! Serem bener ga tuh.. Aku yang tadinya asik nyemplung-nyemplungin kaki di air sungai langsung diam tak berkutik, hahaha.. Tapi kata guidenya, asalkan kita ga menganggu buaya-buaya yang lagi berendam itu, mereka juga ga akan mengganggu kita.. So, ngedayungnya pelan-pelan aja, jangan heboh.. ntar si buaya-buaya itu jadi merasa terusik dan ngamuk pula. Berabe ntar jadinya! Hehehe.. πŸ˜€

Peucang Island

Canoe-ing!

Peucang Island

Canoe-ing!

Peucang Island

Jalur Badak

Setelah puas bercano-ing selama kurang lebih setengah jam, kita pun turun dari canoe dan sempat melihat sekawanan banteng lagi merumput. And then, kita cabut deh balik lagi ke kapal dan melanjutkan perjalanan menuju Desa Taman Jaya untuk selanjutnya kembali pulang ke Bandung dan Jakarta.. πŸ™‚

Btw, kita nyampe di Desa Taman Jaya sekitar jam 3 siang.. Sambil berkemas, Papay dan Debi mandi, sementara Aku karna males jadi ga mandi dan ga ganti baju. Mikirnya ntar juga bakal keringetan lagi selama di perjalanan hehehe. Dari Taman Jaya kita cabut jam 4an.. Udah sore dan pastinya ga ada kendaraan lagi menuju terminal.. Jadinya kita dianterin sama orang-orang dari kehutanan.. Nyampe di Labuan jam 7 malam. Bus terakhir menuju Jakarta udah ga ada.. Jadinya, dari Labuan kita naik angkot dooongggg ke terminal Serang.. Tarif angkotnya satu orang Rp 30.000, ckck mahal yaaa.. Mana supir angkotnya nyebelin lagi, trus di tengah jalan angkotnya mogok dan kita diturunin di tengah jalan, untung ada angkot lain yang lewat jadinya kita di angkut deh.. Fyuuuhhh..

Peucang Island

Diturunin Angkot di Pinggir Jalan 😦

Sampe di terminal Serang udah jam 10 malam.. Untungnya pas kita nyampe ada bus Primajasa tujuan Kampung Rambutan yang mau berangkat. Langsung dah kita naik. Tarifnya satu orang Rp 17.000. Nyampe di Kampung Rambutan jam 12 malam, kita mulai mencar deh.. Bayu sama Papay melanjutkan perjalanan ke Bogor. Aku, Olan, dan Panji pulang ke Bandung naik bis dari Kampung Rambutan ke Terminal Leuwi Panjang (lupa nama bis nya apa), tarifnya satu orang Rp 20.000. Sementara Debi udah turun duluan di Jakarta. Finally, aku nyampe di kosan jam 4 pagi!! Buseeett.. Cape banget.. Tapi bener-bener liburan yang ga akan terlupakan πŸ™‚

Kalkulasi biaya hari ini :

  • Cano-ing : Rp 60.000/6 orang = @ Rp 10.000
  • Angkot Labuan – Serang : Rp 30.000
  • Bis Primajasa Serang – Kampung Rambutan : Rp 17.000
  • Bis Kampung Rambutan – Terminal Leuwi Panjang : Rp 20.000
  • Total : Rp 77.000 (belom termasuk beli cemilan selama di perjalanan :D)
*The End*

Day 1 : Bandung – Jakarta – Labuan – Taman Jaya

Day 2 :Β Taman Jaya – Pulau Handeuleum – Pulau Peucang – Penangkaran Banteng, Pulau Cidaun

Day 3 :Β Tracking to Karang CopongΒ 

Advertisements

Read Full Post »