Feeds:
Posts
Comments

Archive for the ‘curcol’ Category

The End of A Love Story

Berat memang, mengakhiri suatu hubungan yang sudah kita jalani sejak lama. Akan tetapi, jika Allah memang berkehendak semua berakhir, mau gimana pun kita mencoba untuk mempertahankan, ya gak akan bisa. Permasalahan yang terjadi dari dulu, sekarang menumpuk, mencapai titik puncaknya. Membawa kita ke akhir dari perjalanan ini.

Mengikhlaskan dan berbesar hati itu memang susah. Tapi kalo gak dicoba, ya gak akan pernah bisa. Dan tanpa adanya akhir dari kisah ini, saya tidak akan pernah bisa belajar menerima kenyataan. Semua pasti ada hikmahnya. Dan saya yakin, sangat yakin, akhir dari cerita ini pun akan membawa saya dan dia menuju satu hikmah luar biasa yang sudah Allah siapkan untuk kita.

Allah selalu tau apa yang terbaik untuk hamba-hambaNya. Mungkin saya bukan yang terbaik untuk dia, begitu pula sebaliknya. Cukuplah perjalanan ini sampai di sini. Sudah banyak pelajaran yang bisa saya ambil dari perjalanan kita selama 4 tahun 1 bulan ini. Tidak ada yang perlu disesali, karena apa yang terjadi saat ini sudah diatur oleh sang Maha Kuasa.

Saya memang sedih. Sangat sedih. Apalagi semua ini diakhiri dengan rasa ‘sakit’ yang saya alami saat ini. Saya gak akan menyalahkan dia. Karena hubungan ini kita jalani bersama. Kalo pun ada yang salah, itu adalah kesalahan bersama, fifty-fifty.

Saya gak mau berlama-lama larut dalam kesedihan. Saya harus bangkit. Kembali menata semua yang sudah hancur-terutama hati saya-, dan mencoba untuk membuka lembaran baru bersama orang-orang baru yang mungkin belum saya temui saat ini.

Kita gak tau apa yang akan terjadi di depan nanti. Yang saya tau, saat ini, kita sudah tidak lagi bersama. Semua sudah berakhir. Inilah akhir dari perjalanan cinta kita.

Terima kasih untuk semuanya. Kebahagiaan, kesedihan, dan kesakitan ini saya syukuri. Karena ini insya Allah akan membuat saya menjadi individu yang lebih baik lagi.

Thanks for the adventure, and now go have for a new one! 🙂

Read Full Post »

Menyerah Pada Realita

Setelah memutuskan untuk mencoba kembali, ternyata kita mengabaikan banyak hal lain yang secara langsung atau tidak, cepat atau lambat, akan memberikan pengaruhnya. Salah satu yang paling utama adalah masalah jarak. Ya, jarak yang tidak dapat kita taklukkan bersama.

Kita memang masih menjaga komunikasi satu sama lain. Tapi hanya sampai di situ. Kita hanya menjaga kuantitas, bukan kualitas. Dan itu tidak cukup untuk mempertahankan apa yang sudah kita bina selama ini.

Mungkin kita memang tidak bisa menjalani hubungan seperti ini. Hubungan yang dibatasi dengan jarak beratus-ratus kilometer. Intensitas pertemuan sangat minim. Ditambah lagi dengan komunikasi yang hanya seadanya. Hanya formalitas belaka.

Pada akhirnya, hubungan jarak jauh itu membawa kita ke titik ini. Jenuh. Bosan. Kehilangan semua rasa yang pernah kita rasakan satu sama lain.

Dan kita pun memutuskan untuk menyerah pada realita yang ada. Mencoba kembali ke jalan masing-masing. Fokus pada tujuan masing-masing. Dan percaya bahwa semua akan indah pada waktunya.

Read Full Post »

Hari ini uts terakhir untuk semester ini. Mata kuliahnya DINAMIKA KEPRIBADIAN. Soalnya? Super-duper-superb susah! 😦

Aku bilang susah bukan karna aku ga belajar jadi ga tau apa-apa. Aku udah belajar kok. Tapi ya gataulah. Yang jelas, di perkuliahan terakhir sebelum mid dimulai, si asdosnya bilang soal-soalnya itu bakal analisa kasus gitu. Jadi ya yang aku pelajarin lebih ke arah teori-teori dari setiap tokoh-tokoh (such as freud, jung, maslow, roger, adler, skinner) dan mengaplikasikan teori-teori tersebut ke dalam suatu kasus/permasalahan.

Sampai tadi pagi. Beberapa menit sebelum ujian dimulai. Aku ngerasa, oke aku udah lumayan ngerti inti & garis besar dari teori setiap tokoh itu.

Tapi, apa yang terjadi? Begitu tadi aku dihadepin sama selembar kertas soal dan selembar kertas jawaban, aku BLANK! Ga tau mo ngejawab apa. Yang ada hanya ngemeng ga jelas. Ngarang bebas! ~ 😦

Sekarang hanya tinggal berharap. Moga hasilnya ga parah-parah amat. Yah mo minta hasil yang bagus juga apa daya tangan tak sampai hahaha 😀

***

Anyway, beberapa hari ini aku kepikiran sama satu konsep baru untuk blog ini. Apa itu? Hmm, aku pengen nambahin satu category khusus untuk postingan kuliner! Yap, kuliner! Wisata kuliner ala miss lia. Hahaha 😀

Jadi ya selain blog ini berfungsi sebagai tempatku meluapkan semua hal-hal yang aku alami dalam hidup ini, aku juga pengen menjadikannya wadah untuk saling sharing tentang tempat-tempat kuliner yang recommended banget, baik itu di dalam negeri maupun di luar negeri (insya Allah ini teh kalo ada rejekinya ntar 😉 hehehe).

Insya Allah ntar tiap kali aku ngunjungin satu resto ato cafe ato warteg ato rumah makan ato apalah itu namanya yg penting enak & bisa aku rekomendasikan untuk temen-temen semua, akan aku posting di sini beserta gambarnya 🙂 Dan mudah-mudahan bisa jadi inspirasi kalian dalam mencari rekomendasi tempat kuliner hehehe.

Doain aja yaaa moga konsep baru ini dapat terwujudkan, amin! hehe 🙂

Read Full Post »

Jangan kau kira, aku tak tau
Aku selalu tau
Karna perasaanku berkata begitu..
(Bandung, 28 April 2009)

Perasaan.. Percaya ato ngga kalo kita udah terikat emosi dengan seseorang, biasanya perasaan ato batin kita juga saling mengikat satu sama lain. Dia sakit, kita tau. Dia ngerasa ga nyaman, kita juga bisa ngerasa ga nyaman. Dia ngelakuin “sesuatu” yang ga kita harepin, entah kenapa kita juga bisa tau..

Ibaratnya, anak sama orang tua, saling ngerasa kalo salah satu sakit ato kesusahan. Yah seperti itulah yang aku maksud di postingan ini.

Oke, mungkin hal-hal itu ga dialamin sama semua orang. Tapi, aku bisa ngerasainnya. Aku bisa ngerasain hal-hal yang dirasain oleh orang terdekat aku.. Biasanya kalo “sesuatu” itu terjadi, perasaan aku ga enak.. Feels not good anymore gitu deh.. 😦 Dan setelah ricek sana ricek sini, ato dari laporan tim investigasi, biasanya emang terbukti penyebab dari ketidakenakan perasaanku itu.. Dan itu sungguh-sangat-melukai-hati 😀 *haha lebay mode ON* 😉

Aku ga tau, kenapa bisa seperti itu. Apa karna kita udah ngerasa “klop” sama seseorang sampe punya ikatan emosi yang kuat kayak gitu?? Ato, emang cuma aku nya aja yang terlalu peka?? I dunno..

Yang jelas, ngerasain sesuatu yang orang terdekat kita rasain itu ada enaknya ada ga enaknya juga. Ya kalo enaknya, kita bisa tau apa yang dirasain sama someone nya kita. Kalo misalnya dia sakit, ya kita bisa lebih respect aja gitu kan ke dia nya. Tapi ga enaknya ya yang kayak gini, tiba-tiba feeling jadi ga enak.. Mulai deh resah sendiri, ga jelas sendiri.. Dan ternyata?? Something is happened! 😦 huf.

Dan, akhirnya, tiba-tiba aja semua terungkap.

Read Full Post »

Ugh.. Lagi ga enak badan.. 😦 Padahal lagi UTS.. Ga konsen pisan! Hikss. Kangen rumaah! Sampe berlinang air mata gini.. Huhu.. 😦

Jadi inget, kalo di rumah, kalo aku lagi sakit, jadi ratu sehari cuy! Hahaha 😀 😀 Ditanyain teruss.. Mo makan apa nak? Mo ini nak? Mo itu nak? Hahahaha.. Dimanja banget lah pokoknya! Disayang-sayang.. Trus suka Dipijitin sama si ayah.. Seneng banget ih!! 😀

Makanya, kerasa banget beda nya kalo sakit pas udah merantau gini. Ga ada yang manjain beli ini beli itu. Ga ada yang sayang sayang. Ga ada yang mijetin. Huaaaaaa. Menyedihkan sekali sodara sodara! (lebay mode ON) Hahaha 😀

Ah, jadi kangen rumah! Beneran deh.. Tapii bukan rumah di Pekanbaru. Rumah di Batam. Hehehe 😀 (teteupp) Rumah di Batam lebih nyaman.. Lebih betah aku nya. Kalo di Pekanbaru ga betahan. Hahahahaha..

Postingan ga jelas. Lagi sakit soalnya. Lagi kangen mama. Lagi kangen ayah. Pengen cepet liburaaaan. Pengen pulaaaangggg!! Hiks 😦

Read Full Post »

Praktikum oh Praktikum..

ya ampuuunn.. udah lama banget yah aku ga ngeblog.. jadi kangen deh.. hmm, abisan kuliah lagi sibuk-sibuknya. sumpah deh ya, baru sekarang berasa beratnya kuliah di jurusan Psikologi.. capeeee mampusssss!! 😦

kalo kata senior-senior sih, “welcome to the club!” 😀 yap, waktu semester-semester sebelumnya belom berasa banget cape nya kuliah di Psikologi. yaaa masih dalam batas kewajaran lah kuliahnya, sesuai dengan jumlah SKS yang diambil.. praktikum perdana di semester 3 kemaren juga belom berasa begitu menyiksa.. tapi sekaraaaanggg?? heuuu 😦

seperti yang aku tulis di postingan ini, aku kebagian jatah dua praktikum di semester 4 ini, yaitu Pengenalan Tes Psikologi (PTP) dan wawancara..

di PTP aku belajar gimana caranya jadi tester yang baik untuk tes psikotest.. mulai dari penampilan, cara berbicara yang formal, cara menyampaikan penjelasan dari setiap tes yang ada dalam rangkaian psikotest, sampai ke skoringnya.. cape tapi seru! hehehe. yang paling ribet itu skoring pauli! tau ga tes pauli? itu loohh, salah satu bagian dari tes psikotest yang kita dikasihin kertas segede kertas koran trus isinya angka-angka yang harus kita hitung sesuai lajur yang ada.. naah, di PTP aku latihan skoring itu! kebayang dong dong gimana rasanya?? kalo kata orang-orang cape ngerjain pauli, justru menurut aku lebih cape ngoreksinya.. lebih lieur.. tapi seruuu hehehe 😀

praktikum PTP baru dimulai minggu ini, sedangkan praktikum wawancara udah masuk pertemuan kedua. dan udah harus bawa OP untuk ambil data FAI (free attitude interview).. harusnya sih, ambil data wawancara ini di hari Kamis kemaren.. tapi berhubung pemilu, jadi diganti harinya jd hari Sabtu ini.. daaann, jadinyaaa hari ini aku praktikumnya dua kali dong dong kedongdong…

jam 08.00-13.00 praktikum PTP ; role play untuk prolog, pengisian lembar riwayat hidup, dan latihan skoring pauli 1 kasus..
trusss, jam 13.30-17.30 praktikum wawancara ; ambil data FAI pake OP dari mahasiswa psikologi..

kebayang capenya?? dan jujur, untuk praktikum kedua di hari Sabtu itu, aku udah ga konsen lagi.. mana laper, ga sempet makan siang dan aku blom sarapan juga paginya.. jadilah, gatau apa yang keluar dari mulutku waktu mewawancarai OP.. 😦 ah yasudlah, insya Allah praktikum selanjutnya lebih baik lagi.. sekarang semangat buat ngerjain tugas guideline praktikum wawancara!

praktikum oh praktikum.. bikin stress ajaa.. huhuhu 😀

Read Full Post »

Ga mau terlalu berharap banyak..

Honestly, aku orangnya paling ga bisa dikasih harapan. Kalo ada orang yang udah ngejanjiin sesuatu sama aku, tar aku nya pasti langsung keinget-inget mulu trus langsung berharap-harap ga jelas gituu. Hahaha. 😀

Jadi inget dulu si ayah suka kelimpungan ngadepin aku.. kalo si ayah ada ngejanjiin something gitu ke aku, pasti sampe janji itu ditepati bakal aku tagih terus, kalo ngga yaaaa aku nya suka pundung. Hahaha. So childish banget yaaa.. hehehhee.

And now.. aku cuma mau ngeluarin uneg-uneg aja nih. Banyak hal yang bikin aku suka berharap pada sesuatu yang ga tau bakal jadi kenyataan apa ngga. Terkadang, apabila harapan itu ga jadi kenyataan, aku nya langsung down.. lemess.. dan sakit hati banget.. Aku sebenernya ga mau terlalu berharap banyak, tapi lingkungan sekitarlah yang justru bikin aku jadi berharap. Tapi sialnya lebih seringnya harapan itu cuma tinggal harapan.. ga jadi kenyataan.. Oke, hal-hal yang aku maksud di sini itu mencakup banyak hal yaa. Ga cuma terfokus pada satu masalah aja. Ada masalah dari dulu-dulu, dan baru bisa aku keluarin sekarang.. di saat semua itu aku rasa udah mencapai klimaksnya.

Sekarang, aku cuma pengen belajar untuk ga terlalu berharap sama orang lain.. soalnya ga semua yang kita pengenin akan terwujud toh? jadi yaa berusaha untuk let it flow aja deh. Ga mau terlalu mikir hal-hal yang belom pasti jadi kenyataan. biar aku nya juga ga ada beban ngejalanin semuanya..

Pokoknya satu hal yang pasti bakal aku cantumin banget-banget dalam pikiran aku, “aku ga mau terlalu berharap banyak.. baik itu sama seseorang, sama suatu hal, sama suatu kondisi, sama semuanya.. karna ketika harapan itu ga jadi kenyataan rasanya pasti sakit banget banget banget..” wish me luck yaa untuk ngilangin kebiasaan jelek aku ini.. 🙂

Read Full Post »

Older Posts »